Selasa, 15 November 2011

BERINGIN CINTA

BERINGIN CINTA
Kota Bandung yang merupakan Kota kembang yang memiliki beragam macam pesona keindahan dan menawarkan beberapa paket wisata dari keindahan alamnya,selain tempat wisata yang mengandalkan beberapa panorama alamnya Kota Bandung yang di juluki Kota kembang memiliki maSyarakat yang ramah-ramah tutur dalam berbahasa dan juga tekun dalam bekerja,di Bandung terdapat perkebunan teh dan juga wisata sejarah gunung kawah tangkuban perahu yang memiliki keindahan dan keunikan bagi para pengunjung wisata,cerita rakyat yang tersohor bukan hanya di dalam negeri tapi di manca negara tentang kawah tangkuban perahu menjadi faktof penDorong wisata lokal maupun wisata manca negara untuk datang berkunjung ke Bandung.
Itulah penjelasan singkat tentang Kota kembang Bandung yang memiliki daya tarik pariwisata jelas Ibu guru Mely menjelaskan kepada siswa-siswi smu jaya bakti,mereka  yang merupakan siswa-dan siswi kelas dua itu ingin mengadakan kujungan wisata sekaligus belajar mengenal cakar budaya Kota Bandung,mereka semua tertarik dengan penjelasan Ibu Mely tadi tentang keasrikan Kota Bandung sehingga mereka ingin menyaksikan sendiri. LIburan tahun ini di gunakan bagi siswadan siswi smu jaya bakti mengunjungi Kota kembang Bandung.
Hari penentuan pun tiba semua siswa dan siswi SMU JAYA BAKTI  berkumpul di sekolah persdiapan sudah rampung, siswa dan siswi sudah dibagi menjadi beberapa bagdian kelompok, masing-masing kelompok  terdiri dari dari 5 orang yang tergabung dari beberapa gadis dan beberapa laki-laki. Adit seorang anak pemegang saham terbesar di sekolah JAYA BAKTI Ditunjuk sebagai ketua kelompok karena selain pintar dia juga memiliki kemampuan bersosdialisasi yang baik terhadap sdiapa saja yang di temuinya bahkan dalam kesehardiannya dia juga di kenal sebagai anak yang ramah dan cukup sopan santun, dia mampu membawa diri dalam pergaulan sesama teman sebaya,bahkan ke orang yang lebih tua.
Mereka pun berangkat dengan menggunakan bus pariwisata yang di gunakan oleh senior-seniornya terdahulu.Bus pariwisata ini memang sengaja di sediakan bagi para siswa dan siswi SMU BAKTI JAYA karena kegdiatan keluar Kota ini merupakan kegdiatan yang rutin di lakukan  oleh siswa dan siswi SMU BAKTI JAYA, selain itu SMU BAKTI JAYA juga merupakan salah satu sekolah terfavorit baik jenjang negeri maupun swasta di daerah Jakarta yang memiliki siswa dan siswi yang berbakat dan berkualitas sehingga pengolalh memberikan fasilitas terbaik untuk menjaga kualitas siswanya.
Dalam perjalan mereka tak henti-hentinya bernyanyi dan sesekali saling bercanda suara tawa terdengar sampai keluar bus itu, mereka membayangkan Kota Bandung dan ingin berfoto-foto. Adit yang memainkan gitar nampak mulai lelah memberikan gitar ke Dodi sahabat karibnya, Adit pun mulai bersandar dan berkonsentrasi menikmati perjalanannya ke Kota Bandung, tak terasa tiga jam perjalanan dari Kota Jakarta menuju Kota Bandung,para rombongan sudah samapai di Kota tujuan dan bus di parkir di depan penginapan mereka,semua siswa bersorak gembira dan mengambil barang bawaan masing-masing  untuk dibawah masuk kedalam penginapan,begitu juga dengan Adit yang sudah tak sabar ingin berebahkan diri di tempat tidur.siswa-dan siswi di pisah antara laki-laki dan gadis.Adit pun mendapat kamar no 36 dan dia sekamar dengan Dodi dan Aldo sahabatnya itu.
Adit : wah di aku capek banget nih..
Dodi : iya sama Dit gua juga cape banget.....sudah istirahat aja besok kan kita banyak kegiatan (agenda)
Aldo : eh Dit... Dodi...
Adit dan Dodi : iya... ada apa....?
Aldo : eh kaldian tau gak kenapa Kota Bandung di sebut sebagai Kota kembang......??
Dodi : ya tau lah.... kan sudah di jelasin sama Ibu Mely.... karena Kota Bandung itu indah...
Aldo : bener tapi selain itu Kota Bandung terkenal dengan gadis-gadisnya itu cantik-cuantik.... makanya di sebut Kota kembang.... hehehe ( Aldo tertawa kecil)
Dodi : iya al lu bener juga.... kita kan sambil menyelam minum air....:) gimana kalau b esok sehabis ngerjain tugas sekolah kita jalan-jalan siapa tau dapat cewe baru kan lumayan......
Adit : ahkk... apa-apaan sih kaldian ini kesini tuh bukan buat cari gadis tapi mau ngerjain tugas sekolah sekaligus wisata....
Aldo dan Dodi : hehehehe lu sirik ya ama kita... lu gak bisa kayak kita Dit kita ini cowo jomlo na.... lu udah punya Marsya.... mana galak lagi .....
Adit : ahkk udah ahh aku mau tidur awas lu kalau masih berisik.... aku keluarin kamu dari kamar....
Aldo : iya.....
Matahari pun menampakkan diRinya aya berkokok begitukeras dan berganti-gantdian membangunkan warga desa pertanda hari sudah mulai pagi..Adit dan guru-guru serta siswa dan siswi lainnya bangun dan bersdiap-sdiap untuk memulai aktifitas mereka hari ini , tempat pertama yang akan di kunjungi oleh mereka adalah kebun teh, mereka semua segera berangkat menuju lokasi..ketika Adit turun dari bus dan mulai berjalan-jalan memutari kebun teh.. udara yang sejuk menambah semangatnya saat itu, sehingga dia berjalan semaunya dan terpisah oleh rombongannya,ketika dia sadar bahwa dia tertinggal Adit lansung panik dan segera berlari berharap dia bisa menemukan teman-temannya sebelum tertinggal jauh. Tiba-tiba di depannya muncul seorang gadis yang bereseragam putih abu-abu dan iya menabraknya..
Adit : sory... mba... aku tadi jalannya buru-buru.... apa ada yang terluka mba atau ada yang sakit..(Adit membangunkan gadis yang jatuh ke tanah)
Gadis : gak apa-apa kok mas....saya yang minta maaf karena jalan gak ldiat-ldiat (sambil senyum)
Adit : ohh iya mba....oh ya kenalkan nama saya Adit (sambil mengulurkan tangan kearah gadis itu) aku siswa SMU JAYA BAKTI dari Jakarta
Gadis : nama aku Flora...  aku tinggal di sekitar sini...
Adit : oh ya Flora apa kamu tadi ngeldiat rombongan dari Jakarta yang pake baju biru hitam....??
Flora : iya tadi aku ldiat mereka ke arah utara.... memangnya kamu ngapain sendiri disni...??
Adit : iya tdi aku jalan tanpa sadar aku dah di tinggal sama rombongan.... ya udah makasih ya Flora.... aku pergi dulu... senang berkenalan dengan kamu..
Flora : iya sama-sama aku juga senang berkenalan dengan kamu.......
Adit pun melanjutkan perjalanannya.setelah beberapa menit berjalan akhirnya dia sampai ke rombongannya..
Dodi : hai Dit dari mana aja kamu..? dari tadi kamu di cariin Ibu Mely tuh....
Adit : iya tadi aku kesasar Dod... tapi untungnya aku ketemu ma gadis di stu dan nunjukin dimana tempat kaldian.....
Setelah beberapa jam mereka berkeliling-keliling kebun teh mereka memutuskan untuk pulang kepenginapan untuk makan sdiang...sesudah makan Adit langusng masuk ke kamar untuk beristirahat sejenak... sedangkan Dodi dan Aldo pergi keluar penginapan untuk melihat-lihat suasana tempat tinggalnya, tak lama berjalan also dan Dodi sampai disebuah rumah yang nampak kecil dan sederhana, di depan rumah itu terdapat pohon beRingin yang seRing di tempati orang yang sedang berjalan kaki sebagai tempat istirahat sementara. Aldo dan Dodi pun berhenti untuk beristirahat. Tiba-tiba mereka berdua ketemu dengan Flora..
Aldo : Dod liat ada gadis..... cantik banget...
Dodi : mana al....?? gak kelihatan
Aldo : ini Dod yang jalan kearah kita....yang pake seragam putih abu-abu..?
Dodi : iya ya,... al... bener gelis pisan....emang bener al Bandung itu tempatnya gadis-gadis cantik.....
Aldo : eh Dod kayaknya dia akan lewat sini deh....
Dodi : ya udah al tungguin aja...
Tak lama kemudian Flora pun semakin dekat dengan mereka latu Aldo dan Dodi gemetaran karena tak sabar pengen kenalan dengan dia... tapi belum sempat berucap apa-apa Flora langsung masuk kepekarangan rumahnya dan hanya memberikan senyuman manis buat Aldo dan Dodi.
Aldo : Dod.... cantik banget apalagi kalau senyum manis banget...
Dodi : bener banget....bikin hati gue bergetar......eh ayo kita pulang dah hampir sore nih entar kita di cariin sama bu Mely..lagi...
Aldo : ayo...
Tok....tok...tok... Adit.... kamu ada didalam Dit bukain pintu dong...aku sama Aldo mau masuk nih.....Adit pun membuka pintu..
Adit : dari mana aja kaldian...?? kok baru pulang...
Aldo : wah Dit tadi gue ama Dodi jalan-jalan sekitar sini.... eh tak jauh dari sini kita ketemu sama gadis yang cantik ternyata rumahnya gak jauh dari sini...
Dodi : benar Dit tu gadis... cantuk banget... kalah sama gadis lu yang jutek itu si Marsya...
Aldo : bayangin nih Dit... senyumnya lebih manis dari gula...membuat hati gue terasa di klitik...
Adit : ahhk lebaaayyyy.... banget sih kaldian berdua..
Aldo : ya udah Dit kalau kamu gak percaya entar malam sehabis makan kita jalan-jalan di depan rumahnya lu bisa ldiat sendiri...
Adit : ahkk masa sih..... bener,,
Dodi : iyalah masa kita bohong.....tapi lu janji ama kita gak bilang-bilang ma siapa-siapa termasuk ke pacar lu itu si jutek Marsya.....
Adit : ya udah sekarang kita ngerjain tugas habis itu mandi. Baru kita ke rumahnya gadis itu... aku penasaran secantik apa sih dia.... bisa ngalahin Marsya primadona sekolah kita.....
Malam pun tiba Adit,Dodi dan Aldo bersdiap-sdiap keluar setelah meminta izin sama bu Mely mereka menuju rumah Flora.. mereka bertiga tak berani masuk mereka hanya menunggu di bawah pohon beRingin pas depan rumah Flora...setelah beberapa lama menunggu Flora pun izin kemesjid untuk shalat iSya berjamaah....
Aldo : Dit ituuuu..... gadis yang aku bilang....
Adit : yang mana sih al aku gak ldiat....
Aldo : ya itu pke mukenah....
Kebetulan lampu halaman rumah Flora cahayanya remang-remang.Adit nampak susah melihat wajahnya. Ketika Flora berjalan mendekati mereka bertiga cahaya lampu mobil menyinari wajah Flora....begitu jelas Adit melihat wajah Flora...dalam hati Adit berkata sepertinya aku kenal dengan wajah ini tapi di mana yah... aku pernah melihat dia...fFlora pun berlalu di hadapan mereka bertiga sambil mengucapkan salam
Flora : assalamu alaikum....
Mereka bertiga langusng menjawab salam dari Flora waalaikum mussalam....
Adit pun tersadar dari lamunannya suara itu seakan pernah di dengarnya dan tanpa sadar memanggil nama Flora...seketika itu juga Flora menolehkan wajah kearah Adit,
Flora : kamu kenal dengan aku.....??
Adit : kamu Flora kan yang tadi aku temuin di kebun teh...??
Flora : iya benar..... ooo iya aku tau kamu Adit kan....??
Adit : iya bener... aku Adit
Aldo dan Dodi serentak kaget waktu Adit menyebut nama Flora, mereka tak menyangka kalu Adit lebih dulu kenal dengan wanita pujaan hati mereka yang pertama kalinya...
Aldo : Dit kamu kenal dengan gadis ini...??
Adit : iya al ini gadis yang tadi aku ceritain yang di kebun teh itu waktu aku kesasar....
Aldo : oo jadi dia Dit...
Adit :  iya namanya Flora....kenalin Flo ini teman-teman aku dari Jakarta
Flora pun mengulurkan tangannya dan menyalami Aldo dan Dodi..
Flora : kaldian ngapain disini...??
Adit : e..ee..ee gak Flo tadi kita kebetulan aja lewat sini... terus jam tangannya Dodi jatuh disni ya jadi kita bantu nyariin...(Adit berbohong dan nampak grogi di depan Flora)
Dodi : hehehe iya Flo..
Flora : oo gitu... maaf ya aku gak bisa bantu nyari soalnya aku mau kemesjid shalat iSya... lagdian juga dah adzan maaf ya,...aku pergi dulu...
Adit : iya Flo.... eh kalua begitu kami bertiga ikut kamu ya kemesjid sekaldian shalat iSya juga...
Flora : bole ayo... silahkan...eh tapi gimana dengan jam tangannya Dodi...??
Dodi : ahkk ya udalah kalau dah hilang mau diapain lagi shalat lebih penting....hehehehe
Aldo : uhh laga lu tuh.....Dod
Sesampainya di mesjid Flora masuk ke bagdiantempat shalat putri sedangkan Adit,Dodi,dan Aldo juga mengambil tempat di bagdian depan tempat sahalatnya laki-laki.selesai shalat mereka pun bergegas untuk pulang di tengah perjalan Adit.Dodi,Aldo dan Flora ngombrol banyak tentang kehidupan mereka masing-masing hingga tak terasa flpra dah sampai di rumah
Flora : hay aku duluan ya....?? kaldian gak mampir  dulu....
Aldo : hehehe boleh sih Flo kalau diijinkan J......
Dodi : bener Flo.....
Flora : kalu begitu ayo masuk dulu....
Adit : e,,,e,,,e,, gak usah Flo lain kali aja... sbenernya aku mau mampir juga tapi izin kami sama Ibu Mely Cuma sebentar.....gak apa-apa kan
Flora : ya udah gak apa-apa kok...
Dikamar tidur Adit,Aldo dan Dodi terlihat tampak melamun mereka bertiga menghayalkan tentang Flora,sesekali wajah mereka bertatapan lalu tertawa....
Dodi : ayo Dit kamu lagi menghayal ya...
Adit : gak kok.... bdiasa aja...
Aldo : jangan boong kamu Dit..... ngaku aja.....tenang Dit kita gak bakal bilang-bilang sama Marsya....
Adit : iya nih aku lagi menghayalkan Flora... tapi kaldian janji ya... gak bakal ngomong sama Marsya.....
Aldo dan Dodi : sippp tenang aja....
Adit : eh tapi kalian gimana??
Aldo : ya udalah Dit kalau emang kamu suka ya juga ama flora aja....kita bersaing secara jantan....:)
Adit : oke...jujur ya... tadi waktu ngobrol sama Flora lembut banget...dia kayaknya  juga pinter dan rajin ibadahnya.... wah tipe aku banget
Aldo : jadi kamu mau putusin Marsya nih... kalau gitu Marsya buat aku aja... walaupun galak dia kan juga cantik heheheh
Adit : ambil aja.... hahaha bercanda..
Dodi : sama Dit gue juga terhipnotis sama Flora.... lu kayaknya saingan terberat gue nih....
Adit : iya nih kayaknya.....
Obrolan malam itu terasa hangat mereka bertiga saling curhat tentang tipe gadisk yang benar-benar mereka cari selama ini tanpa sadar mereka tertidur pulas hingga pagi menyingsing Kota Bandung kembali...dari luar kamar terdengar suara teman-teman mereka yang sudah bangun dan terdengar keukan pintu kama mereka tok....tok....tok.... Adit.... Dodi segera bangun dan membuka pintu kamar...
Dodi : eh kamu Sya....
Marsya : iya Adit mana....??
Dodi :tu ada di dalam masih tidur....
Marsya : bangunin Dong.....
Dodi : ya udah tunggu sini bentar aku bangunin Adit ma Aldo...(Adit....Aldo bangun Dong dah pagi nih) ada Marsya tuh nyariin kamu.....
Adit : apa Marsya.... iya tungu Sya.....(sambil berlari ke kamar mandi) dari kamu Sya...??
Marsya : iya udah dari tadi nugguin kamu bangun.... kok mau baru bangun jam segini sih... emangya semalam kemana....aku nyariin kamu gak  kemana-mana...??
Adit : iya Sya aku kemesjid shalat iSya... habis itu langsung pulang kerjain tugas ampe larut malam... makanya kita kesdiangan....
Dodi dan Aldo : iya Sya bener...
Marsya : kaldian gak boong kan.....
Adit : ya gak lah sayang....
Priiiiiiiiitttt...... bunyi supritan semua siswa berkumpul di lapangan untuk apel dan berangkat ke tempat tujuan selanjutnya yaitu SMA TUNAS MULIYA guna melakukan program selanjutnya yaitu studi banding ke salah satu sekolah ternama dan terfavorit di Kota Bandung.....mereka semua naik ke bus dan segera berangkat.tak lama kemudian bus yang meeka tumpangi parkir di halaman sekolah SMA TUNAS MULIYA...
Adit : wah sekolahnya lumayan juga siswanya tenang......
Bu Mely : ayo Dit ajak teman-teman kamu turun..... kamu sebagai ketua osis dan ketua kelompok harus bisa bertanggu jawab
Adit : iya bu...(sambil menyuruh teman-temannya turun..
Siswa SMU TUNAS MULYA Bandung segera menyambut kedatangan mereka.. dengan merdiah...mereka mengarahkan rombongan SMU JAYA BAKTI menuju ke ruang aula sekolah mereka. Perkenalan pun di mulai....SMU TUNAS MULYA membuka dan memulai perkenalan singkat itu.. tak lama kemudian Ibu Dina yang mewakili SMU TUNAS MULYA memperkenalkan siswa teladan,siswa yang berprestasi di solah ini yang merupakan kebanggan SMU TUNAS MULYA, Ibu Dina pun mempersilahkan dia masuk....
Adit,Aldo dan Dodi tersentak kaget ketika Ibu Dina mempersilahkan siswa berprestasi itu masuk ke ruang aula ternyata siswa itu Flora... gadis yang di khayalkannya semalam, dia tak menyangka ternyata Flora merupakan siswa teladan di sekolahnya dan beberapa kali memenagkan juara nasional se SMU di inDonesdia....rasa suka dan kagum Adit seketika itu semakin bertambah kepada Flora menurutnya selain Flora lembut ibadahnya rajin ternya dia siswa yang berprestasi... rasanya hari itu tak ingin berlalu bagi dia, apalagi setelah Flora mengajaknya berkeliling sekolahnya dan makan bersama di kantin. Dia serasa tak henti-hentinya mengagumi Flora.
Sepulang dari kegiatan study banding di SMU TUNAS MULYA. Mereka pun kembali ke melanjutkan kegiatan selanjutnya untuk melengkapi tugas pariwisata mereka,setelah kegiatan selesai sore hari mereka langsung pulang ke pengenipan tapi Adit gak langsung istirahat melainkan iya pergi di bawah pohon beringin yang ada di depan rumah Flora dia berharap dapat bertemu dan mengobrol lama dengan flora, entah kenapa perasaannya mendadak berubah kayak gini, Adit duduk di bawah pohon beringin itu sambil makan ice krim dan sesekali melirik ke arah rumah Flora. Tak lama dia duduk flora pun keluar dari rumahnya dan menuju ke bawah pohon beringin tempat Adit duduk,tanpa di sadari Adit karena asyik memakan ice krim ternyata Flora juga duduk di sampingnya
Flora : hay.. Dit...??
Adit : (kaget dan ice krimnya tertumpah) iya.....(lalu dia menoleh kearah Flora)..
Flora : serius amat...
Adit : haa kamu flo..kapan kamu datang...??
Flora : sudah dari lima menit yang lalu.. tadi aku kirain siapa... ternyata kamu..
Adit : apa..?? kamu sudah dari tadi duduk disini....(dia nampak malu-malu tapi sebang Flora ada di sampingnya)
Flora : eh kamu ngapain disini...??
Adit : anu flo... tadi aku lewat sini terus aku melihat penjual ice krim lalu aku beli dan makan sekaligus istrahat sejenak di bawah beringin ini...(Adit gugup)
Flora : ow.. gitu..emang pohon ini selalu di gunakan orang untuk beristirahat kata mereka dibawah beringin ini emang sejuk sebagian lagu takut katanya ada penuggunya.. tapi bagi aku dan keluarga pohon ini banyak sejarahnya..
Adit : oh ya.... kamu dan keluarga kamu..?? eh tunggu dulu aku beli ice krim lagi biar ngobrolnya lebih santai ya..( dia pun membeli dua uce krim satu buat Adut dan satunya lagi untuk Flora) ayo lanjut..
Fdlora :: (sambil makan ice krim dia lanjut ceritanya) beringin ini punya sejarah buat bapak dan ibu aku, dibawah pohon beringin ini bapak dan ibuku bertemu yang pertama kalinya disni juga bapak aku melamar ibu aku untuk jadi istrinya
Adit : oh ya... wah berarti pohon beringin ini sangat berarti ya buat kalian sekeluarga..?
Flora : iya bener... kata orang-orang pohon beringin ini merupakan beringin cinta, soalnya bukan hanya bapak dan ibu aku yang jadian disini tapi masih banyak lagi. Itulah sebabnya pohon ini masih bertahan dan terpelihara. Bapak dan ibu aku sendiri mengabadikannya dengan membuat rumah di depan beringin ini..
Adit : pantesan dari tadi aku duduk disini orang-orang pada senyum... ternyata pohon ini di juluki beringin cinta ya..
Flora : dulu setiap ibu dan bapak aku berantem ibu sering duduk dibawah pohon beringin ini bapak aku juga setelah berpikir mereka bisa bersatu lagi... beringin ini seakan-akan punya tarikan cinta yang kuat. Bagi pasangan. Bagi aku duduk dibawah beringin membuat hati aku terasa damai.
Adit : iya Flo aku juga kayak gitu...perasaan aku waktu pertama kali datang kesini aku dah merasa tenang seperti berada di atas bukit yang memiliki pemandangan yang inda sekali... hati aku damai di bawah beringin ini....
Flora : masa sih...
Adit : flo... besok kamu ada acara gak??
Flora : gak ada emang kenapa..??
Adit : besok sore aku mau gak temani aku jalan-jalan lihat-liat kota bandung.?
Flora : boleh bentar aku hubungin kamu kalau aku ada waktu besok ya..??
Adit : iya flo aku tunggu ya sms dari kamu..
Sesudah dia ngombrol dengan flora adit pun berpamitan pulang kepenginapan untuk mengerjakan tugas dan bergabung dengan teman-temannya,nampaknya tadi dia sangat senang karena dapat no hpnya flora bukan hanya itu senyumnya semakin menghiasi wajah tampannya karena besok dia dan flora akan berjalan-jalan keliling kota bandung. Dia membayangkan harinya dengan flora, pasti indah gumamnya dalam hati, kayaknya aku dah terhipnotis lagi nih dengan beringin cinta yang ada di depan rumah flora, emang sih beringin itu berhantu dan sekarang hantunya sudah merasuki jiwa dan pikiranku hantu itu berwujud cinta, sambil senyum-senyum sendiri tiba-tiba dihadapannya berdiri dodi dan aldo seraya mengagetkan dan memecahkan lamunan indahnya bersama flora.
Adit : apap-apaan sih kalian berdua bikin kaget aja??
Aldo : hahaha makanya lu jangan menghayal terus.. entar kesambet lo
Dodi : eh dit tadi waktu aku lewat di bawah pohon beringin itu aku lihat ada pasangan yang bertengkar tapi ada juga yang jadian.. aku bingung ngeliat sikap orang tadi..
Aldo : benar dit yakaknya tu beringin namanya beringin cinta...
Adit : hahahah iya emang berin cinta..
Adit pun mulai bercerita tentang sejarah cinta pohon beringin itu kepada Dodi dan Aldo keduanya nampak seius mendengarkan Adit bercerita, dalam hati Aldo dan Dodi berkata wah kuat banget ya sejarah cinta beringin itu pantesan banyak yang memadu kasih di bawah beringin, mereka bertiga mulai senyum-senyum gak jelas entah senyum mereka ditujukan buat siapa hanya mereka bertiga yang tahu.tanpa sepengetahuan adit secara diam-diam Dodi dan aldo pergi dibawah pohon beringin berharap mereka bertemu dengan belahan jiwa mereka seperti apa yang di cderitakan adit waktu malam itu.
Aldo : dod kamu liat dong di sekeliling kamu apa ada cewe yang keseni... siapa tau aja itu belahan jiwa kita
Dodi : iya al kamu tenang sedikit.. pasti ada..
Tiba-tiba didekat mereka muncul dua orang perepuan yang duduk membelakang dengan mereka berdua. Dalam hati Aldo ini yang dari tadi gua tunggu-tunggu pasti perempuan yang di belakang aku duduk ini pasti belahan jiwa gue dan Dodi, ternyata apa yang di pikirkan dosi juga sama yang di pikirkan aldo, mereka mulai bicara dengan perempuan itu,setekah lama mengobrol tentang belahan jiwa yang di tunggunya di bawah beringin ini kedua perempuan itu pun mulai mengerti dan ingin melihat lansung wajah Aldo dan Dodi begitupun sebaliknya Aldo dan Dodi juga tidak sabar ingin meluhat wajah belahan jiwanya, mereka berdua langsung membalikan wajah mereka ternyata kedua perempuan itu seorang banci yang sering duduk juga dibawah pohon beringin itu, seketika itu juga Aldo dan Dodi berteriak histeris dan langsung lari meninggalkan perempuan itu.
Aldo : wah apes banget ya sore ini ...
Dodi : iya al kamu benar bukannya cewe cantik yang datang eh malah banji kaleng yang nongol..
Aldo : tapi dod masah iya sih belahan jiwa kita banci kaleng itu....padahal menurut ceritanya Adit dan Flora orang pertama kali bertemu di bawah beringin itu biasanya jodoh...
Dodi : masa iyah sih... amit-amit kalau itu jodoh gue.... jangan sampai deh...
Sore itu adit sudah siap dari tadi dia sudah menunggu sms dari flora, dengan perasaan yang tak sabar akhirnya dia yang memutuskan untuk menghubungi flora, hp Flota tidak aktif dia pun kembali duduk dan sesekali melihat hpnya yang terletak di samping kirinya .dia nampak gelisah senyum diwajahnya mulai menghilang seiring dengan gelisahan dihatinya. Setelah beberapa lama menunggu hpnya berdering satu sms di terima dari Flora Dit aku nunggu kamu  dibawah pohon beringin ya, Adit langsung mengambil jakednya dan berlari keluar dengan semangat dan hatinya kembali bahagia langsung menuju ke pohon beringin didepan rumah Flora. Ternyata dari tadi flora menunggunya di situ tanpa basa basi dia pun langsung duduk di samping Flora..
Flora : kamu udah datang dit...?
Adit : iya Flo.... gimana kita jadi gak jalan-jalannya...??
Flora : iya ayo...
Mereka berdua berjalan nampak sepasang kekasih yang sedang di landa cinta yang tak bisa di ungkapkan dengan kata-kata, dalam perjalanan itu Adit tak sedikitpun mengalihkan pandangannya dari wajah Flora, tuhan cantik banget sih nih cewe. Kalau saja dia jadi pacar aku pasti aku orang yang paling beruntung di dunia bisa miliki dia. Flora yang tak sadar akan sikap Adit yang dari tadi memandanginya itu langsung berbicara memecah lamunan Adit..
Flora : dit kok kamu diam aja.. kan dari tadi aku ngomong...
Adit : oh o..o... iya flo apa tadi (Adit nampak grogi)
Flora : ya udalah bukan apa-apa juga.. kamu lanjutin aja ngeliat pemandangnnya bagus kan...??
Adit : iya flo indah banget..
Dalam hati Adit berucap iya flo pemandangan di kota bandung ini sangat indah ditambah wajah kamu yang lebih indah dari apa pun di dunia ini, aku sangat senang bisa jalan dengan kamu. Sementara itu Flora mulai tersadar akan sikap Adit yang dari tadi diam ternyata dia memperhatikan aku ya.... ah masa sih aku kok jadi GR gini ya. Ah tapi udalah mungkin Cuma perasaan aku aja gumam flora dalam hati.
Sementara itu diam-diam dari tadi marsya mengikuti adit dan flora melihat kemesraan mereka marsya menjadi cemburu karena merasa di khianati oleh adait. Diapun berlari sambil meneteskan air mata tanpa sadar dia sudah berada dibawah pohon beringin itu sambil duduk dan melamun. Aldo dan Dodi yang masih penasaran denga cerita Adit tentang pohon beringin cinta itu nampak tak puas dengan kejadian tadi mereka berdua kembali lagi untuk memastikan belahan jiwa mereka dodi yang langsung dudk didekat Marsya tidak mengetahui kalau cewe yang disampingnya itu ternyata marsya, Dodi nampak kaget melihat marsya yang menangis itu, Dia langsung menengkan Marsya dan mengahpus air matanya.dalam hati Dodi nampak ragu masa iya sih Marsya belahan jiwa gue tapi kan di pacarnya sahabat gue si Adit ahhk takdirkan bisa berubah. Aldo yang melihat kemesraan Dodi dengan Marsya nampak tak percaya juga, aduh mana sih ini belahan jiwa gue kok belum datang-datang juga.
Siang itu cuaca di kota bandung agak sedikit panas Rinda yang merupakan teman sekolah adit juga mampir buat beli ice krim, lalau duduk dibawah pohon beringin tempat Marsya dan Dodi duduk.Aldo yang melihat Rinda duduk lansung mendekatinya,dan bergumam dalam hati, masa iya sih rinda yang jadi belahan jniwa gue dia kan pacarnya Rio tapi ini gak salah kok kejadian yang diceritakan sama adit tentang menemukan belahan jiwa kita di sini tu sama persis dengan kejadian yang sekarang gue alami dan Dodi. Ahk tapi gak apa-apalah Rinda kalau dilihat cantiknya gak kalah sama cewe bandung...
Sementara itu adit dan Flora yang nampak asyik jalan berdua. Sudah mulai lelah dari tadi. Hari sudah hampir magrib mereka berdua memutuskan untuk segera pulang setelah seharian beraktivitas. Mereka berpisah dibawah pohon beringin itu,aku berharap pertemuan ini gak akan berakhir sampai disini. Malam itu Aldo,Dodi dan Adit saling curhat seperti malam-malam sebelunya.
Kejadian tadi siang cukup membuat hati Marsya hancur,kedekatan Adit dan Flora membuat Marsya menjadi cemburu, dia tidak bisa mengentrol sikapnya dan dia meminta Adit untuk tidak berteman dengan Flora... setdiap Adit,Dodi dan Aldo pergi Marsya selalu mengikuti dari belakang secara sembunyi-sembunyi.sampai pada suatu hari Adit kedapatan merayuh Flora.
Marsya : Adit apa-apan kamu ini...
Adit : Sya kok kamu disini...
Marsya :.oo bagus ya sekarang ayo kita pulang.....
Adit : tapi Sya....
Flora : iya Dit gak apa-apa aku juga dah mau pergi lain kali kita sambung lagi...ya...
Adit : tapi Flo kamu gak apa-apa kan.....
Flora : iya gak apa-apa kok
Adit dan Marsya pun pulang... emosi Marsya dan Adit tak terelakka mereka bertengkar hebat di jalan samapai pada akhirnya Adit mengakui semua perbuatannya...
Adit : Sya oke aku ngaku salah.... aku memang suka sama Flora...
Marsya : oo gitu Dit....apa salah aku sama kamu..??
Adit : gak ada Sya.. aku Cuma gak bisa sama kamu yang dikit-dikit marah...dikit-dikit nyalahin aku...maafin aku Sya... tapi aku gak bisa lupain Flora
Marsya : kalau begitu Dit aku juga gak mau kamu duain kita putus aja Dit...aku juga mau jujur sama kamu
Adit : tentang aapa Sya....??
Marsya : aku  juga dah selingkuh sama tio teman sekolahnya kita....
Adit : apa.... jadi selama ini kamu juga kayak gitu.....tapi kenapa kamu masih peduli dengan hubungan kita...
Marsya : iya Dit aku kayak gini karena aku masih belum nntuin pilihan aku, aku juga kecewqa sama kamu karena kamu seRing cuekin aku Dit..
Adit : maafkan aku Sya.... aku harap setelah kita putus nanti kita masih bisa jadi teman baik...
Marsya : iya Dit..
Tiga hari berlalu di Kota Bandung Adit dan Marsya putus karena mereka berdua tak cocok lagi. Sebagai laki-laki yang masih remaja Adit tak mau melewatkan kesempatan besar ini buat mengejar cinta Flora. Dia tampak bersemangat menjalani hari-haRinya di Bandung. Dia merasa cukup akrab dan dekat dengan keluarga Flora termasuk Ibu dan sepupu Flora.
Adit : Flo bapak kamu kemana..?? kok aku gak pernah ldiat dia...
Flora : iya Dit bapak jarang di rumah kalau sdiang, dia berada di rumah kakek rumah itu kosong jadi tdiap hari dia jagain di sana
Adit : ow gitu....
Flora : iya....
Disinilah Adit memulai kisah cintahnya,walaupun terbilang masih SMA Adit nampaknya bersikap dewasa begitupun dengan Flora mereka mempunyai kecoicokan dengan Adit. Menurut Adit Kota Bandung merupakan Kota yang memberikan ispirasi yang besar bagi hidupnya, disinilah iya bertemu dengan Flora gadis manis itu
Tak terasa satu minggu telah berlalu, semua siswa dan siswi SMU JAYA BAKTI harus kembali keJakarta untuk melakukan kegdiatan sehari-hari mereka yaitu belajar di sekolah,para siswa merasa senang karena mereka akan pulang dan ketemu dengan teman-teman lainnya tapi hal ini berbanding terbalik dengan  Adit. dia merasa sedih karena harus berpisah dengan Flora gadis Bandung yang di kenalnya selama dia berada di Bandung. Sepanjang perjalanan pulang wajah Adit sekali-kali menoleh ke tepi jalan, nampaknya dia mengingat kenangannya dengan Flora dikala sore dan malam hari mereka berjalan-jalan. Terkadang hatinya tak sanggup menahan kesedihannya yang tak ingin berpisah dengan Flora....Dodi pun menghIbur Adit yang sedang duduk di kursi tengah bus....
Dodi : kenapa lu Dit....?? muka lu ko sediih banget....
Adit : iya Dod aku emang lagi sedih.....
Dodi : sedih karena apa...?? gadis...?? ya udalah Dit masalah cinta itu jangan terlalu di peduliin... kita masih SMA... nyantai aja kali....
Adit : kamu benar Dod... tapi...
Dodi : tapi apa....?? kamu sedih karena Marsya ternyata duain kamu juga.... ahkk kalau cwema banyak... tenang aja pasti kamu bisa  dapat yang lebi cantik dari pada Marsya lagdian kan kamu juga ganteng tajir ya....
Adit : ya... apa...?? bukan karena mrSya Dod tapi aku kepikiran Flora aku sedih ninggalin dis..
Dodi : hahahahah.... tenang aja Dit kalau si Flora joDoh kamu pasti kamu akan bertemu lagi....
Adit : heheh iya ya Dod.... thengs ya....
Dodi : yoi.... sama-sama...
Waktu pun berlalu begitu cepat,tak terasa dua tahun pun sudah di lalui Adit tanpa Flora.Adit yang tinggal jauh di Jakarta tak putus komunikasi dengan Flora yang tinggal di Bandung, dengan tehnologi masa sekarang jarak bukanlah penghalang untuk cinta Adit dan Flora... ada penyesalan yang timbul di benak Adit saat itu.dia menyesal karena sewaktu diBandung dulu iya tidak pernah menyatakan perasaannya ke Flora karena dia takut di tolak oleh Flora. Kini perasaan itu menjadi semakin bertambah Adit merasa cintanya,perasaabnya selama ini tidak ada jawabannya.berapa banyak waktu yang dihabiskan oleh Adit untuk menghayalkan Flora,sementara dia sendiri tidak tahu apakah Flora meluangkan waktu untuk memikirkannya ato tidak...padahal pada kenyataanya ternyata Flora juga memikirkan Adit..
Hari itu hari senin, awal yang baru bagi Adit dia tidk lagi memakai seragam putih abu-abu karena dia sudah masuk keperguruan tinggi negeri ternama di Jakarta,dia mengambil jurusan arsitektur Kota. Semenjak kecil Adit selalu kagum tentang kemegahan bagunan baik di dalam maupun di luar negeri, dia bangga dan bersyukur masih diberi kesempatan untuk meihat berbagai rancangan bangunan yang megah seperti gedung pencakar langit yang ada di dubai.makanya Adit sangat ingin menjadi arsitektur.
Semester awal prestasi Adit sangat membanggakan iya mampu meraih ipk tertinggi di jurusannya, tapi dia tak lupa dengan Flora, entah apa yang buat Adit menjadi tergila-gila dengan Flora padahal gadis di kampus Adit banyak yang lebih cantik dari pada Flora.
Sepulang dari kampus Adit berencana ingin keBandung dia ingin sekali bertemu dengan Flora dan menyatakan perasaannya yang sebenarnya ke Flora kalau selama ini dia sangat suka sama Flora. Tetapi sesampainya di Bandung iya tak menemukan Flora ternya Flora sudah pindah entah kemana no hpnya juga sudah tidak aktif, dengan wajah yang sedih Adit pun pulang keJakarta hatinya diselimuti rasa gelisah dan bingung
Keesokan haRinya Adit berangkat kekampus degan wajah yang tak bersemangat tampaknya kepindahan Flora juga membawa jauh sebagdian jiwanya.. tiba-tiba iya ketemu dengan dea teman satu jurusannya
Dea : hay Dit.... ngelamun aja nih..
Adit : ha... gak kok de... kamu ngapain disni... belum pulang..??
Dea : gak lagi nungguin sepupuku aku.... kamu sendiri ngapain belum pulang???
Adit : ooww..gitu... gak aku lagi malas pulang cepat.....
Dea : eh Dit itu sepupu aku dah datang....
Tiba-tiba hati Adit tersentak kaget,dia serasa gak percaya dengan apa yang barusan dilihatnya,dia menyangka itu Cuma mimpu... ternyata spupunya dea itu adalah Flora gadis yang di caRinya selama ini,gadis yang diRindukannya sejak dia masih SMA. Ketika Adit melihat wajah Flora dari kejauhan rasa Rindunya yang menggrogoti separu jiwanya itu langsung terobati.. wajahnya menjadi bersemangat lagi serasa inspirasi hidupnya sudah datang kembali,kemarau panjang yang melandanya dulu kini di banjiri air seketika,hatinya yang dulu serasa tak berpenghuni kini berubah menjadi Kota yang ramai...senyum pun terpancar di wajahnya,tubuhnya serasa bergetar ketika Flora mulai mendekati diRinya ingin rasanya dia berlari dan memeluk Flora...
Flora : hayy...dea...dari tadi kamu nungguin aku..??
Dea :gak kok belum lama...eh Flo kenalin ini teman aku Adit...
Adit sangat kaget ketika Flora tak mengenalnya,dia tersentak dan jantungnya berhenti sejenak dia kecewa dengan sikap Flora yang cuek seperti orang yang tak pernah kenal.hatinya terus bertanya dan bingung.apa ada yang berubah dari wajah aku sehingga Flora tak mengenalku...??
Flora : hay....nama aku Flora
Adit : aku Adit....
Flora : dea aku ke toilet bentar ya....
Dea : ok jangan lama-lama..
Flora pun pergi meninggalkan Adit dan dea... Adit masih nampak kebingungan dengan sikap Flora dia pun bertanya sama dea...
Adit : dea spupu kamu yang namanya Flora itu berasal dari Bandung kan...??
Dea : iya bener.... kok kamu tahu sih...??
Adit : iya aku bingung aja kok dia gak ngenalin aku ya sama sekali padahal waktu aku lIburan keBandung akau seRing lo main kerumahnya dia...
Dea : ooo iya Dit aku ngerti..enam bulan yang lalu setelah dia pindah keJakarta Flora mengalami kecelakaan dia tertbrak motor yang menyebabkan dia amnesi aldias lupa ingatan
Adit : astagaa... panttesan aja selama ini aku hubungi dia gak pernah nyambung, aku ke rumahnya dia diBandung kata tetangganya dia dah pindah...
Dea : iya Dit sekarang Flora kuldiah disni dia dapat beasiswa.... ya udah ya Flora dah datang aku pamit dulu ya...entar aku kirimin kamu alamat rumah Flora yang baru...
Adit : iya makasih ya....
Sepulang kerumah Adit langsung mengunjungi toko bunga, dia hendak membeli bunga klinting kuning dan putih bunga kesukaan Flora, rasanya dia tak sabar menunggu malam tiba karena dia ingin cepat cepat bertemu dengan Flora...
Waktu yang Dinanti telah tiba jam tangan Adit menunjukan pukul 07:00 dia pun segera berangkat menuju rumah Flora. Bel berbunyi tiga kali.. Flora pun berlari membuka pintu...
Flora : hayy Adit kan.....
Adit : iya ....maf ganggu Flo ( Adit menyembunyikan bunga itu didakam mobilnya)
Flora : ayo silahkan masuk Dit... kok kamu tau rumah aku..
Adit  iya maksih... tadi alamt kamu di kasih oleh dea kebetulan aku sejurusan dengan dea
Flora : ooo gitu.... kalu begitu ada apa yah...?
Adit : gak kok Flo aku mau nunjukin sesuatu sama kamu...
Flora :ohh ya apa itu...
Adit : ayo kamu ikut aku......(Adit pun berjalan meuju kemobilnya disusul dengan Flora di belakanya) ini untuk kamu
Flora : bunga klinting kuning dan putih... Flora pun tak mengerti kenapa sikap Adit ke dia apa arti semua ini Dit...??
Adit : gak Flo aku Cuma mau kasi ini sama kamu........
Flora : (tiba-tiba sakit kepala ).. sepertinya dia ingat sesuatu..
Adit : kenapa Flo...??
Flora : gak apa-apa Dit tolong aku mau masuk.....
Adit : (dia pun memapah Florah masuk ke kamarnya) ya udah Flo kamu istirahat aja ya... aku mau pulang dulu...
Flora : iya Dit makasih ya...
Sepulang dari rumah Adit berpikir bahwa dia gak bisa terus-terusan kayak gini bagaimanapun caranya aku harus bisa memulihkan ingatan Flora.. dia tidak mau gadis yang selama ini di cintainya harus menderita manesdia selamanya.hingga segala cara dilakukan Adit termasuk meminta bantuan kepada sahabatnya Dodi dan Aldo, dengan harapan Flora bisa ingat semua yang telah mereka lauli bersama waktu di Bandung..
Ketika Adit bertemu Flora yang sedang makan sdiang di kantin kamupus dia pun cepat-cepat menghampiri Flora yang duduk sendirdian di kuri pojok kantin
Adit: boleh aku duduk disni..................??
 Flora : duduk aja Dit....
Adit : maksih ya Flo.... eh gimana keadaan kamu?? Aku kaget banget lo semalam...sampai-sampai aku gak bisa tidur mikiRin kamu
Flora: ohh  ya........
Adit:  Iya benar......
Flora: Dit kamu menghawatirkan aku gak salah tuh....??
Adit : ya gak lah....aku panik banget
Flora : Dit jujr aja aku tuh ngerasa kalau kita itu sudah lama saling kenal tapi gak tau dimana kita kenal... dan kapan..???
Adit : iya Flo emang benar kita sudah lama saling kenal.....
Flora : ohh ya..... masa sih Dit ??
Adit : tunggu Flo ada dua orang yang pengen aku kenalin ke kamu mudah-mudahan kamu ingat ya(Adit pun membawa Adit dan Dodi kehadapan Flora)
Aldo : hay Flo masih ingat dengan kita berdua...
Dodi : iya masih ingat gak
Flora : sdiapa dia Dit...?? kamu kenal sama aku ya...??
Dodi : iya Dong...(Dodi pun mulai menceritakan Flora awal mereka berkenalan)
Mendengar penjelasan Dodi Aldo dan Adit tiba-tiba kepalahnya terasa sakit dan memorinya seperti mengingat sesuatu kenangan yang barusan di ceritakan sama Aldo dan Dodi,tapi Adit langsung membeRinya obat penahan sakit yang di berikan Dokter ke Flora. Perjuangan Adit ternyata sia-sia ternyata setelah hari itu ingatan Flora tak kunjung pulih kembali. Adit merasa sedih dengan keadaan Flora namun dia tidak ingin menyerah. Dia ingin mengajak Flora kesuatu tempat dengan harapan Flora bisa mengingat dirinya dan masa lalunya dulu di kota Bnadung.
Adit : Flo ada yang ingin aku sampaikan sama kamu tapi jangan disini ayo ikut aku sekarang...!!!
Flora : ada apa Dit kelihatannya kok penting amat.... knp gak disni aja ngomongnya??
Adit : iya Flo ini memang penting menyangkut hidup aku....
Sesampainya mereka dikota Bandung Adit mengajak Flora ke bawah pohon beringin cinta dan berharap bahwa flora bisa pulih kembali ingatannya. Dia menyuruh Flora duduk di bangku yang bertuliskan namanya dan mulai bercerita pelan ke Flora. Mendengar cerita Adit sepertinya dia sudah mulai mengingat sediki demi sedikit kenangannya di pohon beringin ini. Sesekali kepalanya sakit da sesekali itu pula kenangannya semasa dulu melintas dipikirannya, kebiasaan adit dan Flora makan ice krim dibawah pohon beringin ini kembali dilakukan dengan harapan Flora bisa mengingat dia. Ternyata perjuangan Adit gak sia-sia flora bisa mengingat dengan baik masa lalunga. Adit dengan refles dan perasaan senang langsung memeluk dan mencium kening flora yang pertama kalinya. Pada saat itu juga Adit mengutarakan perasaannnya yang selama ini di pendam cukup lama. Perasaan yang mengganjal di hatinya itu. Dia langsung meraih kedua tangan flora dan menatap dalam di kedua matanya sambil berkata
Adit : Flo aku gak mau basa basi lagi aku ingin menyampaikan seseuatu , Flo sebenarnya dari dulu aku tuh seRing memperhatikan kamu dari jauh  karena aku tidak punya keberandian berkenalan dengan kamu tapi hari ini aku mengumpulkan semua keberandian aku untuk mngungkapkan perasaan aku yang sebenarnya ke kamu Flo kalo aku suka  dan sayang sama kamu...
Dengan nampak malu-malu dan grogi tangan Flora terlihat gemetar di atas tagan Adit sedangkan tangan yang satunya penuh keringat entah dia senang atau dia sebaliknya
Flora : maaffff kan aku sebelumnya Dit sebenarnya aku juga suka sama kamu tapi kita tidak mungkin bersatu latar belakang keluarga kita berbeda jauh antara langit dan bumi... Dit jujur aku sayang sama kamu karena kamu orangnya baik dan walaupun kamu anak orang kaya tapi kamu gak sombong itu yang membuat aku suka sama kamu Dit
Adit : Flora bagi aku kaya dan miskin itu sama saja.... aku gak peduli kamu semiskin apa yang penting aku bahagdia dekat kamu...
Flora : makasih Adit tapi orang tua kamu gimana...??
Adit : tenang aja Flo orang tua aku baikk kok dia gak  suka beda-bedain orang sama kayak aku jadi kamu jangan takut ya..... aku cinta ma kamu Flora...
Flora : iya Dit sama aku juga sayang sama kamu...(mereka lalu berpelukan)
Hari pun berganti demi hari Flora dan Adit makin hari makin akrab sedikit dari latar belakang keluarga mereka terungkap... Adit sendiri sudah mengetahui kalau Flora berasal dari keluarga yang tdiak mampu, yang mempunyai perbedaan jauh dengan latar belakang keluarganya. Namun hal itu tidak mengubah pandangan Adit ke Flora,
Setelah mereka berbincang-bincang mereka pun memutuskan untuk pulang ke rumah masing-masing, Adit mengantrkan Flora pulang terlebih dahulu baru dia lanjut pulang ke rumahnya, Sesampainya di rumahnya Adit mendengarkan pembicaraan orang tuanya tentang janji Eyang Adit yang sedang sakit parah di rumah sakit......
Adit : ada apa pah....mah kok rIbut-rIbut.....??
Papah : gak Dit ada yang Papah dan Mama ingin bicarain sama kamu......
Mama : iya Dit benar kata Papa kamu....... tapi kamu harus sabar dan tenang mendengar ini semua ya nak.....
Adit : iya mah iya pah...... memang ada apa sih ma pah...... serius amat ini penting ya..... ??
Papa : iya penting sekali kalo begitu Mama dan Adit sdiap-sdiap kita ke rumah sakit sekarang tmuai Eyang kamu.....
Mereka pun berjalan keluar rumah dan Adit segera mengambil mobil Papahnya yang sudah disdiapkan, mereka berangkat ke rumah sakit tempat Eyang Adit di rawat..... mereka memasuki ruang vip dan mengambil tempat duduk tepat di samping Eyangnya yang tampak lemas itu. Mereka mulai membicarakan tentang apa yang diinginkan oleh beldiau.
Papa : ma ini Adit cucu kamu saya sengaja mengajak Adit kesini bdiar Mama yang jelaskan sendiri ke Adit  tentang jani Mama ke teman Mama yang dulu.
Adit : janji apa eyang.......
Eyang: begini Dit maaf kan eyang sebelumnya kalau harus mengatakan ini sama kamu....
Adit : iya eyang ada apa.......??
Suasana tanya jawab itu membuat jantung Adit serasa mau copot mendengar pembicaraan yang nampak menemui ujungnya terdengar semakin serius  di tengah telingah Adit dan keluarga kecilnya itu......
Eyang :  Dit dulu eyang mempunyai sahabat di Bandung yang sangat baik sebelum Eyang dan kakek kamu sukses seperti sekarang ini dengan perusahaan yang di kelolah oleh ayah kamu sekarang ini  dia selalu membantu eyang dikalau eyang mengalami kesusahan... eyang sudah menganggap dia sebagdian dari hidup eyang  waktu eyang sakit dia yang merawat eyang. Dulu eyang sakit parah karena ginjal iya menDonorkan ginjalnya buat eyang.....  dari semenjak itu eyang berjanji sama dia klo eyang akan menjoDohkan anak kami nanti...... tapi nyatanya Papa kamu sudah mencintai wanita lain yaitu Mama kamu... semenjak itu eyang malu bertemu dengan keluarga mereka... itulah sebabnya saya ingin menjoDohkan  kamu dengan cucu gadisnya... kalau bisa secepatnya kamu melangsungkan pernikahan ini,uhhuk.....uhhukkk....uuhhhkk... sambil batuk-batuk Eyang melanjutkan pembicaraannya.... aku takut kalau umur Eyang sudah tidak panjang  lagi......
Disamping itu Adit yang tampak shyok mendengar pembicaraan eyangnya iya belum bisa percaya dengan apa yang barusan di dengarkannya.... nafasnya tanpa sesak di dadanya, jari-jari  yang tampaknya keras dan kuat kini tak bertenaga, berulang-ulang kali liurnya di telan hingga bibir merahnya mengeRing dan tampak pucat, seketika itu pula darahnya terasa mencair memanas seperti sudah tidak tahan dengan semua ini.. dengan sedikit keberandian dia mencoba menjawab rencana eyangnya itu
Adit : apa eyang serius ingin menjoDohkan aku dengan  cucu teman eyang yang aku belum kenal sama sekali....
Eyang : iya Dit kamu mau kan menjalankan apa yang eyang minta...
Adit : tapi eyang aku dah punya pacar  dia baik... aku gak bisa menyakiti hatinya.... aku mohon eyang bisa mengerti...
Eyang : Dit eyang mohon nak kamu jangan tolak permintaan terakhir eyang... mungkin usdia eyang tidak lama lagi nak.eyang mohon sekali lagi....uuhhukk....uuhhuukk...uuhhuukkk...
Papa dan Mama Adit pun menyelah pembicaraan mereka.... sambil berkata
Papa : Adit Papa juga mohon nak  kamu mengikuti apa kata eyang kamu.... Papa mohon sekali nak...
Sambil memohon-mohon Papa dan Mama Adit memberikan pengertdian kepada Adit yang mulai tampak bingung mengartikan sikapnya sendiri....setelah berfikir lama dan diiRingi desakan eyang dan kedua orang tuanya dia pun mulai mengambil  keputusan entah itu dari hatinya atau dari desakan orang tuanya.....
Adit : dengan mengeluarkan air mata iya berkata..... iya eyang kalau memang itu kemauan eyang dan keluarga aku bersedia... di joDohkan dengan cucu teman eyang.....
Seketika itu eksperi keluarga Adit di balut dengan rasa senang bercampur haru karena Adit mau menerima apa yang di katakan oleh eyangnya, tampak eyang Adit mengeluarkan air mata bahagdia sambil berkata kepada Adit
Eyang : makasih Dit kamu memang cucu eyang yang sangat berbakti  sama keluarga makasih sayang ... eyang lalu merangkul  Adit dan memeluknya.
Sementara itu di rumah Flora lagi asyik melamunin Adit yang baru tadi sdiang di pacaRinya, tiba-tiba muncul seseorang gadis sambil mengagetkan Flora yang tampak senyum-senyum kebingungan sendiri di teras depan rumahnya.... hhhaaaalllooowwwww...... ternyata yang datang adalah Rinda salah satu teman kecil Flora yang sekaligus sahabat dekatnya, Rinda merupakan anak yang perdiang dan suka bawelll aldias rIbut Rinda yang tak lain satu kelas ma Adit di sekolahnya dulu waktu SMA. Rindah lebih dulu pindah keJakarta karena ikut Papanya yang bekerja di Jakarta, setelah lulus SMP Rinda dan keluarganya pindah keJakarta dan masuk di sekolah SMU JAYA BAKTI bukan hanya itu Rinda juga sekelas sama Adit.
Rinda : ayoo..... Flo kamu lagi ngapain disini sendiri.... ngelamun lagi entar kesambet setan lho....?? tanya Rinda sambil menggoda Flora
Flora : ahkk... gak kok Rin Cuma lagi mikir aja heheeee
Rinda : lagi mikiRin apa cih..?? pasti kamu lagi mikiRin seseorang ya....? ayo ngakuuuu lu....(Rinda kembali menggodai Flora)
Flora : hahahahaha bisa aja kamu Rin.....
Rinda : ayo Flo cerita Dong... hari ini tuh kamu aneh banget lo.... kayak orang lagi kasmaran bercampur bingung getooo......
Flora : iya Rin aku emang bingung sama diri aku sendiri,,, entah kenapa aku masih belum yakin tentang apa yang aku alami sekarang...
Rinda : emang ada apa ayo Dong cerita aku kan dah anggap kamu sebagai saudara aku sendiri Flo.... dari kecil kita dah berteman kan.....??
Flora : Rin aku mau cerita sesuatu tapi kamu jangan bilang ma sdiapa-sdiapa ya...??
Rinda : ok deh..... aku janji Flo...
Flora : Rin tadi aku baru di tembak sama Adit teman sekolah kamu dulu waktu di SMA JAYA BAKTI tapi aku i bingung Rin dengan perasaan aku sendiri.... aku belum mengenal Adit lebih dalam tapi aku mau jadi pacarnya dia... kalu di bilang aku cinta ma Adit emang iya tapi ada yang mengganjal di hati aku Rin...emang sih aku pernah dekat ama dia waktu lIburan di Bandung dulu dan aku akui aku seRing mikiRin, tapi aku ragu soalnya aku dan dia mempunyai perbedaan staus sosdial yang berbeda...
Rinda : maksud kamu ... Adit yang anak pemilik sekolah SMU JAYA BAKTI Flo....yang Papanya pengusaha terkaya di Jakarta... yang teman sekelas ma aku....(Rinda nampak heran dan terus bertanya sama Flora)
Flora : iya Rin kamu benar...
Rinda : haaaaaaa.... kaget sambil menarik nafas panjang....
Flora : Rin kalau menurut kamu apakah keluarga Adit bakalan setuju dan suka ma aku ya... latar belakang keluarga aku ma Adit beda jauh seperti langit dan bumi.... aku takut Rin...
Rinda :  hanya terdiam dan memandangi Flora yang kebingungan....
Flora : eh Rin aku mau naya... ma kamu...
Rinda : nanya apa Flo....??
Flora : kamu kan satu kelas ma Adit dan kamu pasti tau sedikit tentang sifat Adit...?? ayo Dong Rin cerita minimal kamu mengurangi rasa bingung aku...
Rinda : aku akan cerita Flo tapi kamu janji kamu gak marah ya...??
Flora : sipp... aku janji Rin...
Rinda : Flo yang aku tau Adit itu punya mantan pacar di kelas aku ada dua orang namanya Marsya....
Flora : maksud kamu Marsya teman bisnis Papanya Adit,,,,,
Rinda : betul Flo.... dia itu mantannya Adit...yang aku dengar-dengar sih dari dia Adit itu emang baik penyayang dan perhatdian.... tapi.....
Flora : tapi apa Rin.... (desak Flora )
Rinda : Adit itu over protektif sama gadisk.. Flo...!!! Adit gak suka kalau pacarnya dia dekat dengan teman laki-lakinya... dia bisa kasar sama gadisk kalau apa yang dia gak suka masih di lakukan sama pacarnya itulah sebabnya mereka  putusin Adit.....
Flora : owww gitu ya..... tapi Rin yang aku tau marsy putus sama Adit karena Adit gak pernah lagi perhatiin dia...
Rinda : itu dia Flo kalau sikap Adit itu cuek sama gadis berarti rasa sayangnya ke orang itu dah gak ada lagi.... Adit kan orangnya boleh di bilang romantis..
Flora : oww iya aku ngerti Rin......
Rinda : tapi.... tenang aja Flo kalau kamu bisa meyakinkan Adit pasti kamu gak akan sama kayak Marsya...
Malam itu fora dan Rinda cerita hingga larut malam... jam sudah menunjukan pukul 10.00 mereka berdua bergegas masuk rumah masing-masing kebetulan rumahnya Rinda dekat dengan rumah Flora....
Beberapa hari telah berlalu Flora dan Adit seRing menghabiskan waktu berdua di tepi pantai... hingga tak terasa waktu lIburan telah usai tapi Adit belum mau jujur kepada Flora kalau dia di joDohkan oleh keluarganya.. Adit takut menyakiti hati Flora karena dia baru saja merasakan cintanya dengan Flora tapi Adit tak bisa terus menyembuntikan hal ini kepada Flora tibalah saatnya dia jujur tentang rencana keluarganya itu.. dengan perasaan sedih dia mengajak Flora ke suatu tempat dia ingin memberitahu Flora tentang rencana keluarganya itu...
Adit : Flo hari ini kamu ada acara gak.... kalau gak ada aku mau ngajak kamu kesuatu tempat...gimana??
Flora : gak kok Dit aku gak ada acara.. emang kita mau kemana??
Adit : ada deh... entar kamu juga tau sendiri
Rinda : ehm.....ehm...ehmm... serius amat aku gak diajak neh....(Rinda menggodai Adit dan Flora)
Adit : hahah boleh kok Rin kalu mai ikut ayo silahkan....
Rinda ; gak kok Dit aku bercanda... bentar aku ada  acara aku mau jalan sama Rio... heeee
Flora dan Adit : oww getoo...(kompak)
Setelah meihat hasil ujdian mereka  segera pergi Rinda pergi bersama Rio yang tak lain dialah pacarnya yang sudah tiga bulan di pacaRinya sedangkan Adit dan Flora pergi kesebuah tempat yang baru mereka datangi sambil duduk di atas bukit dan melihat pemandangan Adit pun tak ingin berlalu dia memegang tangan Flora..
Adit ; Flo kada yang ingin aku sampein ke kamu.... tapi sebelumnya aku mau minta maaf sama kamu....
Flora : emang ada apa Dit kok kamu pake minta maaf segala?? Udah bilang aja gak apa-apa kok aku sdiap dengeRin dan mafin kamu.....
Adit : apa yang aku sampein ini Flo bukan berita yang bagus, tapi aku gak bisa ngindaRin ini Flo....(Adit nampak meneteskan air mata sebelum bercerita )
Flora : gak apa-apa kok Dit..udah cerita aja.. aku sdiap ngedengeRin kamu...
Adit : aku di joDohin Flo sama cucu sahabat eyang aku di Bandung...
Flora :apa Dit.. kamu gak salah ngomongkan, kamu bercanda ya??(Flora nampak kaget dengan apa yang barusan dikatakan Adit)
Adit : bener Flo aku bicara serius aku gak bercanda,aku gak mau menaruh harapan palsu sama kamu Flo, aku juga sedih banget waktu eyang aku memohon agar aku setuju dengan ini
Flora : (Flora menangis) tapi Dit.. aku gak bisa pisah sama kamu...
Adit : (Adit lalu menarik tangan Flora dan memeluknya erat rasanya dia juga tak sanggup dengan semua ini dia tak ingin pisah dari Flora) Flo kita ikhlaskan semua ini mungkin ini jalan terbaik untuk aku dan kamu..kita tidak di takdirkan untuk bersama...
Flora (:Flora pun semakin tak kuasa menahan air matanya)..... nafasnya sempat terhenti sejenak dan memandang Adit dengan linangan air mata yang tercurah.. dia tak sanggup berkata apa-apa
Adit : (dia lalu mencium kening Flora baginya seakan itu pertemuan terakhirnya dengan Flora yang sangat di cintainya itu)
Flora : ya udah.... Dit kamu gak salah kok... mungkin ini dah jalan cinta kita yang telah di takdirkan... aku Doain Dit semoga kamu bahagdia dengan calon istri pilihan orang tua kamu... aku gak bisa berbuat apa-apa lagi Dit....aku srahin sama tuhan perasaan aku ke kamu
Flora langsung berdiri dari tempat duduknya dan menghapus air matanya... mereka pun beranjak pulang dengan wajah yang sangat sedih....,didalam mobil mereka saling diam dan sesekali memandangi satu sama lainnya..... suasana itu berlanjut sehingga tak mereka sadari sudah sampai di rumah Flora...
Flora : makasih ya... Dit??
Adit : iya sama-sama Flo... kalu begitu aku jalan dulu Flo salam sama Mama dan Papa kamu...
Flora : iya Dit..... (sambil melambaikan tangan kearah Adit)
Flora langsung lari masuk ke kamarnya dan membaRingka badannya ke tempat tidur hatinya tak tahan dengan apa yang barusan iya dengar sesekali iya mengeluarkan air matanya. Hingga tak terasa dia tertidur.
Sementara itu Adit langsung kerumah sakit tempat eyangya di rawat ternyata Papa dan Mama nya sudah ada di ruang tempat eyangnya di rawat... Adit duduk di samping Papanya...sambil mendengarkan eyangnya bicara...
Eyang : Adit ini alamat rumah teman eyang... dia sudah meninggal tapi anak dan cucunya yang menempati rumah itu... kamu pergilah dengan Papa dan Mama kamu membicarakan maksud kedatangan kaldian kesana.... dan jangan lupa sampaikan pesan dan salam eyang buat mereka
Adit : baik eyang besok aku ,Papa dan Mama akan kesana...klau begitu eyang istirahat ya... Adit pulang dulu...
Pagi pun tiba keluarga Adit sudah sdiap-sdiap untuk pergi ke jalan anggrek no.15 itulah rumah teman eyangnya dulu.. sesampainya mereka disana mereka langsung di sambut gembira oleh keluarga teman eyangnya itu... silahkan masuk.....mereka pun duduk dan melihat kondisi rumah itu rumah yang beratapkan genteng yang sudah bocor, didalam rumah nampak hampa kosong hanya ada kursi dan beberapa perabot rumah tangga rumah itu nampak tak terawat..
Seseorang laki-laki setengah tua nampak bertanya... ada apa bapak, Ibu datang kesini ??
Papa : begini pak betul ini rumah pak sucipto....
Laki-laki tua : iya pak betul ini rumah pak sucipto... saya sendiri anak beldiau... maf sebelumnya pak emang rumah ini dah lama kosong semenjak bapak saya meninggal saya pindah dan sesekali datang bersihkan rumah ini...
Papa : ooo begitu... begini pak maksud kedatangan kami kemari ini menyampaikan sesuatu amanah dari Mama saya yang tak lain dulu teman dari pak sucipto....beldiau ingin menjoDohkan anak saya Adit denga anak gadis bapak... karena itu adalah janji dari mereka berdua yang harus kita jalankan sebagai anak
Laki-laki tua : oww begitu... kalu begitu ayo kita bicara di rumah saya pak sekaligus bapak sekeluarga bisa kenal dengan anak gadis saya kebetulan kami sekeluarga sudah tidak tinggal di sini. Kami tinggal di Jakarta selatan
Mereka pun menuju rumah Lelakiseparuh tua itu mereka menuju rumah kecilnya yang terletak di Jakarta selatan.perjalanan dari Jakarta Bandung lalu kembali keJakarta selatan tmpak melelahkan bagi Adit, hingga tanpa disadari dia tertidur dalam perlanan itu.setibanya di rumah Lelakiseparuh tua itu langsung mengenalkan Adit dan keluarganya kepada anak peempuannya... Adit sempat shoke dan kaget sempat tak percaya dengan barusan yang dilihatnya, dia beberapa kali mencubit pipinya sendiri, entah apa yang ada di pikiran Adit tentang gadis yang bardiri didepannya saat itu, ternyata gadis yang akan di joDohkan dengannya tak lain adalah Flora gadis yang di pacaRinya belakangan ini.... dia senang sekali, begitu pun sebaliknya Flora juga kaget ternyata mereka sudah di joDohkan sejak mereka kecil. Mereka pun senyum dan nampak malu-malu.
Hari pernikahan mereka sudah di tentukan oleh keluarga minggu depan tepatnya hari selasa mereka akan melangsungkan akad nikah, mereka berdua masih tak menyangka kalu mereka akan secepat ini menikah karena umumr bereka baru memasuki usdia 19 tahun,bahkan mereka berdua belum menyelesaikan kuldiah mereka masih semester empat. Tapi mereka tidak bisa mengelak perjoDohan ini
Pagi itu tepatnya 20 agustus di depan rumah Flora nampak terlihat jalur kuning ternyata hari itu mereka melangsungkan pernikahan, para tamu yang datang kebanyakan teman kantor Papanya dan sebagdian lagi teman-teman sma Adit dan Flofa. Banyak yang bertanya tentang tentang pernikahan mereka yang terlalu cepat karena keduanya masih berusdia muda, setelah semua keluarga berkumpul dan ada beberapa teman ke dua orang tua mereka datang ijab qabul segera di laksanakan. Adit dan Flora akhirnya resmi menjadi suami istri.
Setelah beberapa bulan mereka menjadi pasangan suami dan istri,Adit diminta Papahnya untuk transfer kuldiah keluar negeri yaitu Jerman, Papanya beranggapan bahwa kuldiah di luar negeri lebih berkualitas dari pada di dalam negeri karena pengetahuan tentang arsiterkur di luar negeri sangat maju apalagi pada negara yang maju.hal itu tidak di tolak oleh Adit ini kan demi masa depannya dan Flora. tibalah saatnya Adit melanjutkan kuldiahnya di Jerman namun keputusan Adit mendadak berubah dia ingin memboyong Flora yang sekarang menjadi istRinya ke Jerman ikut dengannya dan kuldiah disana, tentunya Flora tidak menolak dan hanya diam karena itu kemauan suaminya. Flora ingin menjadi istri yang berbakti sesuai pesan orang tuanya yang selalu bisa menjaga keutuhan rumah tangganya.Adit pun membicarakan dengan keluarganya dan keluarga istRinya. Mereka semua mengijinkan Adit dan Flora melanjutkan kuldiah di Jerman.
Adit : pa besok aku dan Flora akan berangkat ke Jerman...
Papa : iya nak kamu baik-baik dan hati-hati disana.....
Adit :iya pa..
Mama : gimana Dit persdiapan kamu ke Jerman semuanya udah beres belom....?
Adit : sudah Dong ma....
Papa dan Mama Adit: Dit Papa dan Mama punya pesan sama kamu nak..... kamu harus jaga Flora bagaimanapun juga dia itu istri kamu...
Adit : tentu Dong ma... pa.... jangan khawatir aku juga sangat saya dengan Flora karena sebelum di joDohkan aku dan Flora dah pacaran jadi gak mungkinlah aku sakitin dia...
Mama dan Papa Adit : ya baguslah.....
Adit : ma aku dan Flora mau pergi ke rumah orangtuanya Flora mau izin pamit juga....
Mama : yau udah kamu pergi aja...
Adit : (memanggil Flora yang sedang memperbaiki bajunya) Flo........Floooo....
Flora : (dari dalam kabar terdiak) iya Dit.......
Adit : udah belum ayo kita berangkat ke rumah bapak dan Ibu .......
Flora : iya Dit bentar lagi sayang....
Adit : ya udah cepetan....
Flora pun keluar dari kamar sehabis beres-beres pakaian dan mandi, mereka menuju ke mobil dan segera berangkat ke rumah Flora, setelah beberapa jam menempuh perjalan dari Jakarta Bandung mereka ahkirnya sampai di rumah keluarga besar Flora...tak lama berselang pintu di ketuk tok....tok...tok...tok... bu ini Flora dan Adit datang .... terlihat dari balik jendela seorang wanita yang tak lain Mama Flora membuka pintu..
Ibu Flora: eh nak... Adit dan Flora ... masuk nak...
Adit dan Flora : iya bu makasih.... bu bapak mana??
Ibu Flora : bapak ada di kamar..... silahkan duduk nak Adit..
Adit : iya makasih bu...
Flora : Adit aku ke kamar dulu ya.... mau temuin bapak..
Adit : iya Flo...
Flora pun masuk ke kamar dan menggil bapaknya keluar bertemu dengan Adit...........
Flora : bapak ada Adit di luar lagi ngombrol sama Ibu... ayo pak kita keluar..
Bapak Flora : kamu Flo..... kamu kapan datang nak....??
Flora : baru aja nyampe pa..: (mereka pun berjalan keluar ruang tamu tempat Adit dan Ibu ngobrol)
Adit : assalamu alikum pak......
Bapak Flora : walaikum salam nak Adit.....
Adit : pak ada yang ingin aku sampaiin ke bapak dan Ibu... besok aku dan Flora akan berangkat ke Jerman aku dan Flora akan melanjutkan kuldiah di sana dan kebetulan Papa dan Mama punya rumah disana, aku dan Flora kesini ingin berpamitan dengan bapak dan Ibu..
Flora : iya pak...bu.... (Flora nampak sedih dan menangis karena dia akan meninggalkan orang tuanya dalam waktu yang cukup lama mungkin sampai 6 tahun)
Bapak dan Ibu Flora : iya nak Adit pasti bapak dan Ibu mengizinkan kamu pergi..... aku gak khawatir lagi karena Flora memiliki suami yang baik seperti kamu....kaldian hati-hati ya,, disana kaldian harus tetap saling mengingatkan nak....
Adit dan Flora : iya pak.... bu...
Bapak Flora : Adit aku titip aku aku (Flora) sama kamu dan kamu harus janji sama bapak dan Ibu selalu menjaga dan menyangi Flora...
Adit : iya pak... bu... aku janji Flora akan tiba baik-baik aja dengan aku
Keesokan  harinya waktu yang di nanti-nantikan pun tiba keluarga besar Adit dan Flora ikut mengantar keberangkatan mereka sampai di bandara.... keduanya pun berangkat ke Jerman.
Jerman 5 septeber 2006 terlihat Flora dan Adit sIbuk dengan aktifitas baru mereka sebagai mahasiswa baru, masing-masing mereka memiliki sahabat yang mereka percayakan sepulang dari kuldiah Flora nampak lemas tak bertenaga ketika dia masuk ke ruang tamu Ditemuinya Adit yang lagi duduk sambil minum juss. Adit pun menyapa Flora yang terlihat tak bergairah..
Adit : kamu kenapa Flo......?? kok kamu nampak lemas...
Flora : iya Dit tadi di kampus kepala aku pusing aku mual-mual.... aku juga gak tau kenapa bisa jadi kayak gini...
Adit : kalau begitu ayo kita keDokter Flo.... aku takut kamu kenapa-kenapa lagi....??
Flora : iya fil...
Mereka berdua akhirnya memutuskan untuk ke Dokter didalam mobil Flora masih terlihat lemas dan hanya sesekali menjawab obrolan Adit...tak terasa sampailah mereka di sebuah rumah sakit Adit segera menemui Dokter... kenalan Papanya yang sama-sama asli inDonesdia
Adit : sore Dok....
Dokter : iya silahkan masuk...
Adit : terimah kasih Dok.....(Adit dan Flora berjalan masuk dan di persilahkan duduk) begini Dok istri saya dari tadi muntah-muntah Dok dan terlihat lemas saya takut dia kenapa-kenapa Dok
Flora pun langsung di periksa oleh Dokter jhon...
Adit : gimana Dok keadaan istri saya...
Dokter : ohhh istri anda gak apa-apa.....selamat ya.. sebentar lagi kamu akan jadi seorang father...
Adit : maksud Dokter istri saya hamil Dok....
Dokter : yes.... benar itulah sebabnya kenapa istri anda muntah-muntah dan terlihat lemas
Tanpa disadari situasi dan kondisinya tempatnya..... Adit langsung berlari memeluk dan mencium kening Flora yang sedang terbaring lemas di bangsal tempat dia di periksa...saking senangya Adit lupa kalau masih ada Dokter di dalam ruangan...
Flora : ada Papa Dit kok kamu senang banget ldiat aku sakit..
Adit : gak kok sayang aku senang banget karena bentar lagi aku jadi ayah dan kamu akan jadi Mama....
Flora : apa Dit..... maksud kamu aku haaaaaammmmmiiilll. Dit....??
Adit : iya sayang.....(Adit pun kembali memeluk dan mencium Flora dengan penuh kegirangan)
Doket : ehm....ehm,,,
Ait dan Flora : maaf Dok heeeeee.....
Setelah pulang dari rumah sakit Adit tambah sayang sama Flora iya tak ingin Flora kecapean sampai-sampai makanan Flora di kontrol oleh Adit bukan hanya itu Adit jadi over protektif dia yang mengatur berapa mata kuldiah yang harus di program oleh Flora... penyakit lama Adit muncul kembali dia tidak suka kalau Flora terlalu bergaul dengan teman kuldiahnya, padahal Flora sudahlebih menjaga jarajk dengan teman lellakinya di kampus....
Flora : Adit aku mau berangkat ke kampus....
Adit : iya Flo bdiar aku antar ya....
Flora : gak usah Dit kamu kan juga harus berangkat ke kampus nanti kamu telat lagi.....
Adit : gak apa-apa kok Flo.... bdiar sekaldian kita berangkat bareng ya....
Flora : ya udah kalau begitu kita berangkat aja sekarang......
Adit dan Flora berangkat ke kampus dengan menggunakan mobil.sesampainya di kampus Adit mengantar Flora sampai ke koridor kampus dengan memakai payung ternyata pagi itu hujan turun tapi tak begitu deras.. hanya  ketakutan Adit saja kalau Flora terkena hujan nanti ddia sakit, Adit memang memiliki sifat penyayang yang berlebihan banyak hal yang dia kawatirkan
Flora : Dit aku masuk kelas dulu ya.... Dosennya udah ada...(Flora menjabat tangan Adit dan mencium tangan suaminya itu)
Adit : iya Flo... kamu yang baik ya belajarnya.......
Frlora pun masuk kelas untuk menerima pelajaran, ketika Adit akan melangkahkan kakinya keluar ke koridor kampus,dari belakang terdengar suara memanggil namanya...... Adit.....Adit.... dalam hati Adit berkata sepertinya aku kenal suara itu.... Adit pun langsung menolehkan badannya ke belakang, dia kaget ternyata perempan yang memanggilnya itu dialah marysa dialah gadis pertama yang mengenalkan arti cinta dan arti saling memiliki. Marsya cinta pertamanya Adit. yang pada awalnya merupakan teman kecil dan teman bermainnya dulu sewaktu Adit masih tinggal di Bandung.... dari kecil Adit sudah mengagumi Marsya..hingga akhirnya Adit pindah ke Jakarta karena ikur Papa dan Mamanya..gimana tidak... Adit sangat tergila-gila dengan Marsya yang wajahnya cantik,putih hidungnya mancung dan dia juga tergolong anak yang pandai...Marsya keturunan inDo belanda jadi wajarlah kalau dia agak sedikit tinggi dari Adit..!!! Marsya bepacaran dengan Adit waktu mereka masih smp kelas 3 SMP. Karena peristiwa diBandung itu yang membuat hubungan mereka putus.
Marsya : hayyy Dit...
Adit : hayyy  Sya....kamu ngapain disini...??
Marsya : aku kan kuldiah disini Dit..... kamu sendiri ngapain disini...??
Adit : gak kok Sya aku Cuma ngantaRin seseorang....:)
Marsya : pacar kamu ya Dit.... wah aku dah di lupain neh...heeeee ( Marsya terus menggodai Adit )
Adit : aku habis nganterin istri aku..... dia juga kuliah disni..
Marsya : kaget.... haaaaaa istri kamu...emangnya kamu dah nikah ya Dit.... kamu pasti bercand kan....
Adit : gak kok Sya aku gak bercanda...maaf ya aku gak kasih tau kamu... habisnya aku kesal sama kamu dulu kamu khianatin aku... jadi akhirnya aku cari pengganti kamu dan aku gak mau itu terjadi yang kedua kalinya ke aku jadi aku putuskan untuk menikah...lagian aku juga di joDohin sama dia...
Marsya : (terlihat pucat dan masih gak percaya dengan semua ini karena dia masih mengharap Adit untuk jadi kekasihnya) Dit kamu sadar gak sih yang selingkuh sama cewe bandung itukan kamu dluan lagi pula dulu aku gak tahan dengan sikap kamu yang kadang suka nyuekin aku
Adit : iya Sya itukan sudah menjadi masa lalu kita berdua gak usah di ungkit lagi...kamu sendiri kemana selama ini kamu ngilang gitu aja....?? jangan-jangan kamu juga dah menikah ya....
Marsya : gak kok Dit apaan seh.... aku belum nikah...kalau begitu selamat ya.....
Adit : iya Sya makasih ya?? Kalau begitu aku pulang dulu ya... aku juga mau berangkat kuldiah...
Marsya : iya Dit hati-hati
Adit : J.......
Di perjalanan kekampus Adit pun lupa soal Flora yang diingatnya hanyalah Marsya rasa Rindunya selama ini ke Marsya seolah-olah terobati saat pertemuan tadi..... dia ingin sekali lagi ketemu dengan Marsya.... pikiran Adit mulai tak konsentrasi saat itu hingga pulang kerumah dia lupa menjemput Flora... khayalannya masih kepada Marsya...munggkin Adit terlalu dalam mencintai Marsya.
Disamping itu Flora dak pulang kerumah dengan naik taksi.....seperti bdiasa Adit duduk di ruang tamu sambil minum jus....
Flora : Dit... kamu dah pulang sayang....??
Adit : iya Flo.... dah dari tadi..(jawab Adit gak seperti bdiasanya.)
Flora : kamu sakit Dit.... kok kamu mendadak jadi berubah gini??
Adit : gak kok Flo... aku Cuma malas aja...
Flora : kamu ada masalah ya di kampus..? ayo Dong cerita ma ku....
Adit : gak ada kok Flo.... udah kamu istirahat di kamar aja..
Flora : ya udah Dit aku kemar ganti baju dulu ya...??
Flora berjalan masuk ke kamar tidurnya dengan perasaan cemas dan gelisa, dia tak menyangka sifat Adit tadi terhadap diRinya selama ini Adit  gak pernah bersikap begitu terhadap diRinya... dalam hati Flora berkata apa ada yang salah ya dengan aku....hingga malam tiba Adit masih ngelamunin Marsya sedangkan Flora juga ngelamunin sikap Adit... di kamar tidur Flora dan Adit tak seperti bdiasanya yang terlihat sangat mesrah bercanda tentang calon anaknya, namun malam itu tampak sunyi dan mereka tidur berjauhan....
Jam kembali berbunyi Flora bangun dan lmatanya langsung tertuju di jam dinding yang tergantung di tembok samping kamarnya waktu menunjukan pukul 05.00 waktunya shalat subuh,Flora segera membangunkan Adit..
Flora : Dit bangun.... waktunya shalat subuh...
Adit : (mengucek matanya) iya Flo... kamu duluan aja shalatnya nanti aku belakangan..
Flora : Dit kitakan seRing shalat berjamaah..... ya udah aku shalat duluan ya...
Adit : iya...................
Waktu menunjukan pukul 08.30 Flora dan Adit bersdiap ke kampus,seperti bdiasanya Flora sudah menydiapkan sarapan untuk suaminya... tapi lagi-lagi sikap Adit aneh dia gak mau makan dia pengennya cepat-cepat ke kampus... ayo Flo aku antar kamu...sesampainya di kampus Flora keluar dari mobil tanpa di sadari dia bertemu dengan teman sekelasnya di smp dulu namanya Riko....
Riko : hayy Flo... pa kabar...?? ( kebdiasaan Riko muncul memegang tangn Flora)
Flora : aku baik... kamu Riko kan...??
Riko : iya Flo.... wah kamu makin cantik aja neh...(gombal Riko)
Adit yang pada saat itu melihat Riko memegang tangan Flora langsung penyakit cemburunya kumat lagi... tanpa pikir panjang dia langsung memukul Riko....brukkkk........ wajah Riko kena pukulan Adit....Flora yang pada saat itu sedang asyik ngobrol langsung kaget......
Flora : Dit kamu apa-apaan sih..... maen pukul aja??
Adit : owww.... jadi ini Flo yang kamu lakuin kalau kamu lagi di kampus...??? (Adit nampak marah wajahnya memerah, nafasnya terengah-engah karena emosi)
Flora : apa maksud kamu Dit...?? kamu jangan kayak gini Dong.....
Adit : aahhhkk udalah Flo.... pantesan aja setdiap aku mau nganteRin kamu ke kampus kamu selalu menolak karena kamu takut aku telat ke kampus ternyata kamu seRing ketemu ma laki-laki brensek ini,....
Riko : eh .. jaga ya... mulut kamu sdiapa yang brensek....??
Flora : iya Dit sudah aku mohon.... kamu hanya salah paham...... selama ini aku baru lagi ketemu sama Riko dia teman smp aku....
Adit : udah deh Flo.... kamu gak usah membela diri....
Flora : Dit kamu jangan bersikap kayak gini aku malu Dit.... lihat banyak orang yang lagi ngeldiat kita...
Adit : gak Flo ayo kamu pulang sekarang juga..(Adit menarik tangan Flora dengan keras dan rasa emosi)
Flora : aaawww... sakit Dit... tangan aku sakit....
Adit : memaksa Flora.... ayo masuk ke mobil...
Riko : eh adti... apa-apaan kamu ini....?? kok kamu kasar banget sama gadis....
Adit : eh brensek kamu jangan ikut campur ya.... ini masalah aku dengan istri aku...
Riko : iya aku tau dia istri kamu tapi kamu jangan kayak gini Dong kamu gak ldiat tangan Flora kesakitan..
Adit : ehh asal kamu tau ya,... ini semua tuh salah kamu.....brensek....
Mereka berdua pulang kerumah di dalam mobil Adit yang tampak emosi gak ngomong apa-apa ke Flora... dia hanya terlihat sesak...semntara itu Flora nampak ketakutan melihat wajah Adit yang berubah...dia takut kekhawatirannya selama iini terjadi tentang penyakit Adit yang suka cemburu dan emosi berlebdian.....
Adit : ayo... turun Flo....
Flora : iya Dit.... (mereka berdua masuk kedalam rumah)
Emosi Adit tak tertahan dia... langsung memkuli Flora dengan tangannya...
Flora : sakit Dit.... kok kamu jadi kasar gini....(Flora menangis)
Adit : ini kan yang kamu mau.... kenapa kamu berpegangan tangan didepan aku.... Flo aku ini suami kamu....
Flora :Dit aku gak bermaksud kayak gitu....kamu itu Cuma salah paham
Adit : salah paham apanya......?? maksud kamu aku harus tinggal diam melihat istri aku berpegangan sama cowok lain didepan umum gitu.....
Flora : gak.... Dit....gak gitu....
Adit : akhh udalah aku muaakkk...aku mau pergi menenangkan diri....
Adit pun keluar dari rumah dengan wajah yang memarah dan tangan yang di kepal erat...sebelum iya membuka pintu mobilnya... iya terdiak kencang seakan akan harga diRinya dah jatuh, karena emosi pintu mobilnya di tendang keras.... lalu duduk berjongkok di depan pintu mobilnya sambil memegang kepalanya dan tampak sedang menangis...entah apa yang ada di benaknya saat itu emosi dan penyesalan telah bercampur aduk di hati dan pikiRinnya.....dia pun langusng tancap gas mobil lalu meninggalkan Flora di rumah sendiri....tak lam diama Adit pun sampai di suatu cafe dan langsung duduk sambil memesan makanan. Sambil menuggu pesanannya datang dia melihat-lihat situasi di cafe mungkin sedang menjernihkan pikirannya. Tak lama Marsya mantan pcarnya dulu langsung muncul di hadapannya dan langsung duduk.
Marsya : hayyy Dit...
Adit : hay Sya...?? ngapain kamu disni??
Marsya : ya mau makanlah Dit...kamu sendiri ngapain disini??
Adit : sama... kayak kamu...
Marsya : lo kok kamu makan diluar sih.... emangnya istri kamu Flora gak masak buat kamu..??
Adit : gak Flora baru pulang dari kulliah.... lagian aku gak mau ganggu dia....(muka Adit tampak tak bergairah dan lesu)
Marsya : ow gitu to..?? btw muka kamu kok cemberut sih.... kayak orang lagi banyak masalah .... ato emang benar kamu lagi ada masalah?? Ayao Dong cerita... aku masih seperti lo Marsya yang dulu...
Adit : iya Sya aku lagi ada masalah sama istri aku Flora.....
Marsya : Flora... emang dia kenapa Dit..
Adit : tadi sdiang aku antar dia ke kampusnya.. pas sampai di kampus dia ketemu sama teman lamanya namanya Riko... eh dia malah pegangan tangan lama habis itu cipika cipiki di depan aku... ya aku pikir dia gak menghargai aku sebagai suaminya.... ya aku bertengkar hebat sama dia.... terus aku kesini nenangin pikiran
Marsya : oww gitu ya... Dit ya udalah kamu jangan terlalu kepikiran entar kamu sakit lagi...
Adit : iya makasih Sya.... J ngomong-ngomong setdiap kita bertemu kok kamu sendiri aja pacar kamu mana?? Ayo kenalin sama aku..
Marsya : semenjak aku putus dengan Rio aku gak pernah pacaran lagi... karena semua cowok yang aku temui sama aja....Dit aku boleh jujur gak sama kamu
Adit : boleh... soal apa ngomong aja....
Marsya : dari dulu sampai sekarang gak ada cowok yang betul-betul bisa gantiin posisi kamu di hati aku Dit..... kamu tau gak waktu pertama kita ketemu di kampusnya Flora selama kita berpisah cukup lama aku kaget banget waktu kamu bilang kamu dah menikah dengan Flora... hati aku terpukul banget...sampai sekarang aku masih kepikiran soal itu...
Adit : ohh ya... maafkan aku Sya aku kira waktu kita putus dulu kamu benar-benar pergi meninggalkan aku sendiri... aku gak tau mau bagaimana lagi aku coba menjalin hubungan dengan gadis lain tapi gak ada yang kayak kamu hingga aku ketemu Flora
Marsya : Adit apa kamu masih sayang sama aku seperti dulu...??
Adit : iya Sya aku masih sayang sama kamu.... tapi aku gak bisa kayak dulu lagi ke kamu karena aku dah punya istri dan sekarang Flora sedang mengandung anak aku....
Marsya : iya Dit aku ngerti... tapi aku akan menunggu kamu sampai kapan pun.....
Sementara di dalam rumah Flora berlari masuk kakamar dan membaRingkan diri sambil menagis karena perlakuan Adit yang kasar terhadapnya. Didalam hati Flora bertanya pada diRinya sendiri mengapa Adit berubah menjadi orang yang tempramental kayk gini...?? mengapa sikapnya menjadi berubah seperti ini...?? mungkinkah sikap Adit ini yang dikatakan oleh sahabatnya Rinda sewaktu dulu tentang sifat Adit yang kasar dan posesif tehadap wanita yang di sayang. Dia sangat menyayangkan sikap Adit dan terus saja menangis. Tak lam kemidian dia tertidur...... hingga adzan magrib terdengar iya baru mulai tersadar... langsung lari ke kamar mandi dan mengambil air wudhu untuk shalat magrib....
Tak lama kemidian setelah Flora selesai shalat, suara bel berbunyi...Flora cepat=cepat membuka pintu.... dilihatnya Adit yang berdiri di depan pintu... tanpa berbicara sedikit pun Adit langsung masuk ke ruang tengah.. disusul Flora di belakangnya... tanpa Flora sadari bahwa dari tadi sdiang dia tertidur  dan belum sempat masak untuk Adit suaminya....
Flora : kamu dari mana Dit....??
Adit : nenangin diri (sambil marah-marah)
Flora : ya udah kamu ganti baju habis itu shalat magrib....
Adit : hanya terdiam lau berjalan menuju meja makan....(dIbukanya tudung saji yang ada di atas meja) ahhhkk kok gak ada makannan sih Flo...
Flora : maaf Dit tadi aku ketiduran...
Adit : aahkkkk... alasan apa lagi itu..... kamu marah karena tadi aku nampar kamu....jadi kamu sengaja gak sdiapin makanan buat aku iya.....kalau gini caranya Flo aku malaz pulang ke rumah...( Adit marah sambil membanting piRing buah yang ada di meja makan)
Flora : Dit gak Dit aku minta maaf....
Adit : udalah Flo aku mau keluar lagi.... gak ada ketenangan di rumah ini....
Adit langsung keluar dari rumah tanpa menghiraukan Flora yang menangis tersendu-sendu....breeeemmmm suara mobil Adit nampak keras kedengeran....ternyata Adit pergi ke suatu tempat untuk menemui Marsya... dan menceritakan apa yang barusan terjadi di rumahnya, Marsya pun kembali bisa menenangkan Adit entah karena masih ada rasa cinta antara dia dan Marsya karena hanya Marsya yang mampu menenagkannya saat ini....Adit seolah-olah lupa dengan kehidupannya dan lupa tentang istRinya Flora yang sedang hamil...
Hari-hari berlalu begitu cepat namun hanya pertengkaran yang menderai rumah tangga mereka, tak ada lagi kedamadian, ketenangan dan kebahagdiaan yang dirasakan Adit dan juga Flora..tanpa sadar suatu hari  Flora pingsan di depan rumahnya.. kebetulan ada talita teman kampusnya yang selalu menenangkan dia di saat Flora ada masalah.
Talita : Flora....(sambil menangkap tubuh Flora yang hampir jatuh) kamu kenapa Flo....??
Flora pun di bawah masuk kekamar oleh talita dan beberapa orang tetangganya...talita langsung menghubungi Dokter tempat Flora dan Adit seRing ceku’up, tak lama kemudian Dokter pun datang dan langsung memeriksa Flora yang terbaring lemah di tempat tidur..
Talita : Flora kenapa Dok??
Dokter : gak apa-apa kok... dia hanya kecapeaan dan nampaknya dia stess Ringan ... dia gak boleh terlalu banyak berfikir...karena dapat mempengaruhi kandungannya..
Talita : iya Dok...
Dokter : kalu begitu saya permisi dulu..
Talita : iya Dokter terima kasih...
Tak lama Flora sadarkan diri dan langsung menagis sambil menceritakan semua yang terjadi di rumah tangganya itu.. Flora memutuskan untuk berhenti kuldiah dan kembali pulang ke inDonesdia tanah kelahirannya itu yang sejak lama di ridukannya...tahlita mampu menengkan Flora dan memberikan saran kepada sahabatnya itu. Flora tetap pada pendiriannya dia ingin pulang kejakarta dan menenagkan diri disana,dia menulis surat buat Adit,dia pun mulai mencurahkan isi hatinya
Buat suamiku Adit. Maafkan kalau sebelumnya aku bertindak tidak sopan dengan menuliskan surat ini. Dit aku sudah tidak tahan dengan perlakuan kasar kamu dan cemburu yang berlebihan,aku ingin kejakrta untuk menenangkan diri sementara waktu, aku sadar dit aku bukan istri yang sempurna bagi kamu, karena tak seharusnya seorang istri pergi meninggalkan suaminya, pergi meninggalkan semua masalah dalam rumah tangganya, aku hanya bisa berharap rumah tangga kita tidak hancur.mungkin pada saat kamu menerima surat ini aku sudah berada di jakrta, kita berdua butuh waktu untuk berpikir. Hormat aku istrimu yang akan selalu mencintaimu.
Disisi lain Flora tak menyadari bahwa suaminya telah berselingkuh dengan mantan kekasihnya Adit, dan tanpa di sadari pula perubahan sikap Adit yang berubah derastis itu semenjak Marsya hadir dalam kembali di dalam kehidupan Adit.. yang dia tahu bahwa Adit seRing marah sama dia karena kesalahannya sendiri jadi dia memaklumi sikap Adit....
Di hari yang sama Adit tak lagi memperdulikan Flora yang pulang kejakarta,yang ada di pikirannya hanyalah Marsya, gadis yang dulu di sayanginya sepenuh hati... tak lama di perjalanan dia sampai di apartemen Marsya... pintu apartemen taSya yang teruka  sepertinya Marsya habis menerima tamu tanpa sepengetahuan Marsya Adit masuk dan langsung menuju kamar mandi karena dari tadi dia mau buang air kecil... sebelum masuk di kamar mandi iya mendengar suara orang tertawa... ternyata suara itu suara Marsya yang tengah menelpon Papahnya di Jakarta
Marsya : pa..... gimana kabar Papa??
Papa Marsya : Papa baik-baik aja Sya...
Marsya : pa... aku mau kasih kabar ke Papa kalau aku dah berhasil dapetin Adit lagi pa..
Papa Marsya : bener kamu Sya.... Adit yang Papanya saingan bisnis Papa kan....
Marsya : iya pa...bener bentar lagi aku akan minta Adit supaya ngomong ke Papanya untuk bekerja sama lagi dengan perusahaan Papa bdiar perusahaan kita gak jadi bangkrut....
Papa : hahahaha... bagus Sya...kamu bisa diandalkan Papa...
 Marsya : iya Dong pa.... aku dan Riko dah bekerja sama buat ngancuRin rumah tannga Adit sama Flora dan meyakinkan dia kalu aki masih sayang sama di...
Papa : hebatt kamu Sya....
Tanpa di sadari oleh Marsya kalau dari tadi Adit mendengarkan pembicaraan mereka semua di telepon dengan Papahnya... emosi Adit semakin tak terkendali.. di langsing masuk ke kamarMarsya dan langsung mengambil hpnya lalu membantingnya....
Adit :oww jadi gini cara kamu mencintai dan menyangi aku Sya.... kamu hanya ingin memperalat aku bdiar perusahaan keluarga kamu gak bangrut Sya...
Marsya : gak Dit gak gitu kamu salah paham...
Adit : gak Sya aku nyesal telah percaya sama kamu dan yang lebih menjijikkan lagi kamu yang telah membuat rumah tangga aku hancur berantakan sehingga aku dan Flora ingin bercerai.... sdialan kamu Sya... aku gak nyangka kamu bisa setega itu dengan aku...
Marsya : iya Dit apa yang kamu dengar itu benar aku dan Riko bekerja sama untuk ngancuRin rumah tangga kamu denga Flora asal kamu tau ya,.. Dit Riko itu pacar aku.... dasar goblok kamu Dit... kamu ninggalin istri kamu yang sedang mengandung anak kamu dan kamu gak percaya lagi sama dia suami macam apa kamu... dan satu hal lagi dit aku puas membalaskan dendam aku ke kamu yang dulu menduakan aku denga Flora cewe bandung sialan itu.
Adit :  awas kamu Sya..... kamu gak berhak bilang begitu ke istri aku.. pantesan dulu aku berbuat kayak gitu sama kamu ternyata kamu bukan wanita baik-baik
Adit pun keluar dari apartemen tempat mrSya tinggal, dia langsung masuk ke mobil, di dalam mobil dia menyesal telah bersikap kasar kepada Flora...dan bergumam suami macam apa aku ini.. tanpa di sadari air matanya jatuh karena penyesalan.sesampainya di rumah iya langsung masuk ke kamarnya dan langsung mengambil beberapa bajunya dan langsung menuju kebandara.sesampainya dia di jakarta,dia hanya menemui ibunya yang nampak memandangingya itu.sambil membuka pintu kamar ma flora kemana...gak tau jawab mamanya dia berlari keluar dan memandangi jalan raya. Ternyata Flora gak kerumahnya. Dia lalu menuju ke mpbilnya dan langsung menuju ke kota bandung.pasti Flora ada disana gumamnya dalam haiti. Dibawah pohon beringin dia menemukan flora yang nampak duduk sendiri.
Adit : Flo kamu disini..?? dari tadi aku nyariin kamu
Flora : gak Dit kepala aku pusing banget.. perut aku juga sakit...(ekspresinya nampak tak bergairah melihat kedatangan Adit
Adit : (langsung memeluk Flora yang nampak terlihat lesu) flo aku kesni mau minta maaf sama kamu atas sikap kasar aku sama kau, aku janji dibawah beringin cinta ini aku akan merubah sikap aku dan akan lebih mendengarkan kamu
Flora : bener dit.. kamu janji sam aku..
Adit : iya flo aku jani.. mari kita memulai rumah tangga kita kembali dengan anak kita nanti ( Adit memegang perut Flora)
Flora : dit aku sudah memafkan kamu...sebesar apa pun kesalahan kamu aku akan selalu memaafkan kamu karewna kamu adalah suami dan sekaligus ayah dari anak aku..
Adit : terimah kasih flo kamu memanng istri yang baik
Flora : iya dit sama-sama
Mulai saat itu Adit lebih menghargai Flora.dia merasa takut kehilangan Flora dan kembali melanjutkan kuliah mereka yang sempat tertunda di jerman. Adit tak berani lagi bertemu dengan Marsya yang hampir menghancurkan rumah tangganya dengan Flora, Adit berusaha mengeti posisi Flora dalam bergaul denga oranga lain begitu pun juga Flora dia tak ingin menyakiti hati Adit makanya dia selalu berhati-hati dalam bergaul dengan teman laki-laki. Kejadian itu cukup mengguncang rumah tangga mereka mudah mudahan hal ini tidak terjadi lagi tutur Adit ke Flora.
Cinta itu susah di tebak,begitu juga dengan perasan seseorang yang sewaktu-waktu dapat berubah haluan,kita tidak tahu kapan cinta akan datang dan kapan cinta akan pergi,perkenalan yang lama dan singkat bukanlah suatu jaminan untuk seseorang dapat bertahan lama.namun semua itu dapat diatasi dengan kejujuran dan saling percaya satu sama lainnya. Usia tidak menjamin seseorang untuk bersikap dewasa,menikah di usdia mudah bukanlah pernikahan yang menimbulkan banyak masalah begitupun menikah di usdia tua. banyak pendapat bahwa ketika seseorang menikah maka kebebasannya pun ikut di renggut oleh pernikahannya. bagi Adit permasalahan yang dialami di dalam rumah tangganya membuat dia belajar dan dapat lebih mengenal Flora lebih dalam lagi. Menurutnya Flora bukanlah miliknya semata walaupun Flora sudah menjadi istrinya begitupun dengan Flora. Mereka berharap pernikahan mereka berlanjut sampai mereka tua nanti dan hanya maut yang memisahkan mereka. Perjalanan keluarga kecil Adit dan Flora setelah anak mereka lahir tidak sampai distu Adit sebagai kepala rumah tangga tidak ingin tergantung kepada orang tuanya yang kaya raya, dia ingin menghidupi anak dan istRinya dengan hasil dan jeih payahnya sendiri yang mencoba bekerja sambil kuldiah. Flora pun sebagai istri tak ingin melalikan kewajibannya sebagai Ibu rumah tangga yang harus mengrus keperluan suami dan anaknya tanpa mengesampingkan kuldiahnya.hal itu berlanjut sampai kuldiah Adit dan Flora selesai dan pulang ke Jakarta dengan anak laki-laki mereka yang diberi nama rAdit.
Sepulangya mereka keJakarta Adit memutuskan untuk membangun rumah di Kota Bandung. Yang menurutnya Kota pemberi inspirasi Kota yang mengenalkannya kepada Flora wanita yang sangat di cintainya itu yang sekarang menjadi istRinya. Adit dan Flora seRing mengajak rAdit anaknya yang berusdia empat tahun pergi ke perkebunan teh karena di tempat itu kedua orang tuanya pertama kali bertemu . bukan hanya itu Flora juga seRing mengajak rAdit makan es krim di bawah pohon beRingin tempat rumahnya dulu yang sekaligus tempat pertemuan keduanya dengan Adit.Flora dan Adit menamai pohon beRingin itu denga pohon beRingin cinta.
Setelah beberapa tahun berlalu SMU JAYA BAKTI yang merupakan sekolah Adit di Jakarta dulu mengadakan reuni untuk mengumpulkan alumni sekalan melihat perkembangan siswa-siswinya setelah mereka tamat dari sekolah hari itu hari senin pukul 16:00 semua alumni sudah memenuhi gedung sekolah Flora dan Adit pun sudah datang 15 menit yang lalu dia juga membawa rAdit anak laki-lakinya mereka berdua langsung duduk di pojok kanan ruangan. Teman-teman Adit mulai berdatangan dan saling menyapa. Adit tak sabar nampaknya gelisa dia rasanya kangen sama sahabatnya yaitu Dodi dan Aldo. Sambil senyum-senyum sendiri dan membayangkan pertemuannya dengan kedua sahabatnya itu.Flora pun melihat sikap Adit yang aneh itu
Flora : Dit kok kamu senyum-senyum sendiri sih....??
Adit : hehee gak kok sayang aku dah gak sabar pengen ketemu ma Aldo dan Dodi jadi apa ya mereka sekarang?? Gimana tampang mereka..??
Flora : ooh itu...eh sayang itu kan Dodi dan Aldo.. (flors menunjuk kearah depan pintu tempat mereka duduk)
Adit : mana Flo...??
Flora : yang itu pake kemeja cokelat dan biru..
Adit : oh iya sayang kamu bener....(Adit pun lansung memanggil Aldo dan Dodi) Aldo.... Dodi,.... aku disini (sambil mengangkat tangan kanannya)
Aldo : Adit .....hahahaha (ketawa sambil berlari)
Dodi : Adit..(Dodi menyusul Aldo)
Mereka bertiga berpelukan melepas rasa kangen mereka setelah enam tahun berpisah.sifat mereka sewaktu SMA dulu kambuh mereka berjoget bersama dan sesekali saling memukul-mukul kecil
Dodi : eh Dit ini sdiapa...kok mirip banget sama kamu....??
Adit : ini anak aku namanya rAdit...
Aldo : hahaha jadi ini Adit kecil hahaha lucu banget...
Adit : dia gantengkan bdiasalah kayak Papanya...?? hahahah
Dodi : iya dia ganteng... eh Flora kan...?? gimana kabar kamu baik kan..??
Flora : iya ini aku Flora... alhamdulilah aku baik kok...
Adit : eh btw kaldian berdua kok kesini sendiri..istri kaldian mana,,,?? Aku dengar-dengar kaldian berdua kan dah menikah...
Aldo : iya Dit kamu benar istri aku lagi ketoilet...
Dodi : iya Dit istri aku di luar lagi nelp sama Papanya. Tadi auku ketemu Aldo di luar sendiri jadi aku ajak masuk aja sekaldian..
Aldo : nah Dit kenalin ini istri aku..
Flora kaget melihat istri Aldo bukan karena wajahnya tapi melainkan karena istri Aldo itu ternyata adalah sahabat kecilnya dlu yaitu Rinda.dia sangat senang bercampur haru. Yang lebih mengejutkan Adit dan Flora ternyata istRinya Dodi itu Marsya yang tak lain mantan pacarnya sekaligus selingkuhannya dulu waktu di Jerman.tapi Dodi menjelaskan ke Adit tentang apa yang dia alami waktu di Jerman dulu..
Flora : wak kok kebetulan banget ya...kirain kamu dah jadi istrinya Rio... gak nyangka ternyata Aldo
Rinda : iya Flo ternya Rio itu cowo playboy. Akhirnya aku ketemu sama Aldo dan pacaran dua tahun lalu aku menikah.....
Dodi : Dit aku tahu Dit kalau melihat mrSya pasti hati kamu terpukul tentang apa yang di lakuin mrSya sama kelurga kamu waktu di Jerman. Tenang aja Dit Flo Marsya sekarang sudah sada. Setelah dia putus dengan Riko aku mencoba mendekati dan menghIbur dia
Adit : iya Dod gak apa-apa aku dan Flora sudah melupakan semua itu jauh sebelumnya
Marsya : iya Dit. Flo aku minta maf lagi tentang peristiwa di Jerman iwaktu itu...
Flora : ya udah Sya gak apa-apa aku harap kamu gak kayak gitu lagi....
Marsya : makassih Flo, gak salah Adit dapat istri kayak kamu yang hatinya tulus buat orang sudah buat salah sama dia...
Flora : kamu bisa aja suya muji aku...kayak gitu...
Dodi : dit ternyata cerita kamu tentang beringin cinta itu bener aku sendiri yang nglamin ada sesuatu hal yang belum pernah aku cerita ma kamu
Adit : oh ya apa itu dod..
Dodi : sebenarnya cewe yang aku temui di pohon beringin cinta itu adalah marsya yang sekarang jadi istri aku
Aldo : iya dit sama aku jugamau buat pernyataan cewe yang aku rahasiain ke kamu itu adalah Rinda mantannya Rio
Hahaha meeka tertawa bersama....Selain aku dan flora ternyata diam-diam kalian juga mencoba mencari belahan jiwa kalian ya... hahaha suasana itu nampak ramai dan mulai saat itu mereka menjuluki pohon beringin itu beringin cinta Setelah pertemuan itu Adit Aldo dan Dodi kini menjadi rekan kerja walaupun mereka tinggalnya berjauhan bagi mereka itu tidak masalah. Jauh atau dekat mereka selalu bisa bersama dan saling memahami bahkan anak Adit dan Flora yaitu rAdit pengen kalau besar nanti dia ingin punya sahabat seperti sahabat Papanya.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar